Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Anatomi dan Fisiologi Sistem Limfatik

Konten [Tampil]

Lymph berarti "air jernih" dalam bahasa Latin, dan ini menggambarkan cairan yang mengalir melalui pembuluh limfatik dan kelenjar getah bening yang membentuk sistem limfatik. Tiga peran utama dari sistem limfatik - alasan kita membutuhkannya sejak awal - adalah ia mengembalikan cairan dari jaringan kembali ke jantung, membantu molekul besar seperti hormon dan lipid masuk ke dalam darah, dan membantu pengawasan kekebalan. untuk mencegah infeksi mengamuk.


Darah di arteri berada di bawah banyak tekanan karena harus mencapai setiap sudut dan celah kecil tubuh. Arteri bercabang menjadi arteri yang lebih sempit dan lebih sempit, dan kemudian arteriol, dan akhirnya sampai ke kapiler - yang memiliki dinding yang tebal hanya satu sel dan sedikit keropos. Sel darah merah terlalu besar untuk masuk melalui pori-pori kapiler, tetapi protein kecil seperti albumin dan cairan dapat melewatinya. Setiap hari 20 liter cairan air dan protein - merembes keluar dari kapiler dan menjadi bagian dari cairan interstisial antar sel. Sekitar 17 liter segera diserap kembali ke dalam kapiler, tetapi itu meninggalkan 3 liter cairan di dalam jaringan setiap hari. Cairan 3 liter iniperlu menemukan jalan kembali ke dalam darah sehingga volume cairan interstisial tubuh dan volume darah tetap konstan dari waktu ke waktu. Di situlah pembuluh limfatik, atau limfatik, masuk: mereka mengumpulkan kelebihan cairan interstisial dan mengembalikannya ke darah. Setelah cairan interstitial berada di pembuluh limfatik, itu disebut getah bening.

Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana mungkin ada 20 liter cairan yang merembes keluar setiap hari jika volume darah hanya 5 liter, tetapi ingatlah bahwa 5 liter tersebut terus bergerak dan didaur ulang berulang kali dalam satu hari.

Berbeda dengan sistem peredaran darah, sistem limfatik bukanlah loop tertutup karena cairan dan protein masuk ke kapiler limfatik mikroskopis, dan semua getah bening yang terkumpul dibuang ke pembuluh darah. Kapiler limfatik adalah pembuluh limfatik terkecil, dan terletak di seluruh ruang interstisial. Kapiler limfatik sangat permeabel karena dindingnya terbuat dari sel endotel yang hanya tumpang tindih secara longgar, membentuk minivalvia satu arah . Sel-sel endotel ini berlabuh ke struktur di ruang interstisial oleh filamen kolagen, yang memungkinkan kapiler limfatik tetap fleksibel tetapi mempertahankan bentuk keseluruhannya. Ketika tekanan di ruang interstitial lebih besar dari tekanan di kapiler limfatik, minivalve endotel terbuka, memungkinkan cairan masuk.

Ketika tekanan di ruang interstisial kurang dari tekanan di kapiler limfatik, minivalvia endotel didorong menutup, menjaga getah bening tetap di dalam. Begitu getah bening berada di dalam kapiler limfatik, ia bergerak melalui pembuluh yang lebih besar dan berdinding lebih tebal, lalu ke batang, dan kemudian ke saluran. Tidak ada pompa yang mendorong getah bening melalui sistem limfatik; alih-alih, otot polos di pembuluh getah bening bereaksi terhadap denyut arteri terdekat dengan meremas untuk memulai, dan kemudian otot rangka yang biasanya berkontraksi sepanjang hari, memberikan tekanan eksternal untuk menjaga getah bening bergerak sepanjang akhirnya mencapai di dekatnya. batang limfatik.

Untuk mencegah getah bening meluncur ke belakang, pembuluh limfatik memiliki katup seperti pembuluh darah vena. Batang limfatik dinamai menurut daerah tubuh tempat mereka mengalirkan getah bening: dua batang lumbal, dua batang bronkomediastinal , dua batang subklavia, dan dua batang jugularis, serta satu batang usus. Dari sana, getah bening dikirim ke saluran limfatik kanan yang mengumpulkan getah bening dari lengan kanan dan sisi kanan kepala dan dada, atau saluran toraks, yang jauh lebih besar dan mengumpulkan getah bening dari seluruh tubuh. Duktus limfatik kanan membuang getah bening ke persimpangan vena jugularis kanan dan vena subklavia kanan, dan duktus toraks membuang getah bening ke persimpangan yang sama di sisi kiri tubuh. Tempat khusus itu sempurna karena tekanannya sangat rendah, sehingga lebih mudah bagi getah bening untuk mengalir masuk.

Sistem limfatik memiliki keunggulan utama: misalnya dapat mengambil molekul yang lebih besar, seperti hormon, yang terlalu besar untuk masuk ke kapiler, dan membawanya ke aliran darah. Sistem limfatik juga dapat membantu mendapatkan nutrisi ke jaringan. Misalnya, selama makan, asam lemak dikemas menjadi bola lemak yang disebut kilomikron oleh usus kecil. Tapi seperti hormon, ini terlalu besar untuk bergerak melintasi kapiler. Sebaliknya, kilomikron masuk ke pembuluh limfatik khusus yang disebut lakteal, yang mendapatkan namanya dari fakta bahwa getah bening yang mengalir melaluinya tampak seperti susu. Kilomikron perlahan-lahan naik ke saluran toraks dan dibuang ke darah vena.

Sistem limfatik juga berperan penting dalam fungsi kekebalan. Organ limfoid mengeluarkan bahan asing dari getah bening agar tidak memasuki aliran darah, dan bertindak sebagai titik pengamatan unuk pertahanan kekebalan tubuh.

Beberapa organ limfoid berbentuk jaringan limfoid difus, dimana mereka hanyalah susunan lepas dari sel limfoid dan protein, hal ini khas pada lapisan saluran pencernaan dan pernafasan. Jenis lain dari organ limfoid adalah kelenjar getah bening, yang merupakan bola padat dari sel limfoid dan protein. Ratusan kelenjar getah bening berkumpul di sepanjang pembuluh getah bening, masing-masing berukuran beberapa milimeter hingga sekitar 1-2 cm. Saat terkonsentrasi di sepanjang batang getah bening, Anda bisa merasakannya, terutama di leher, ketiak, dan selangkangan. Mereka juga dapat ditemukan di dinding usus, di mana mereka disebut patch Peyer.

Ketika infeksi masuk ke jaringan, itu bisa masuk ke kapiler limfatik dan pindah ke pembuluh limfatik. Cairan getah bening yang tidak difilter mengalir ke kelenjar getah bening di dekatnya di mana patogen atau potongan patogen apa pun dengan cepat dideteksi oleh sel dendritik - sejenis sel pembawa antigen yang menyajikan potongan-potongan apa pun untuk menghancurkan sel kekebalan lainnya. Di kelenjar getah bening, sel dendritik terus menerus mengambil sampel getah bening dan menyajikan antigen yang mereka temui ke sel B yang merupakan jenis limfosit yang dapat membuat antibodi. Sel B dirancang untuk hanya bereaksi terhadap antigen asing, dan jika sel dendritik menyajikan sesuatu yang asing, sel B berubah menjadi sel plasma dan mulai mengeluarkan antibodi yang mengalir ke getah bening keluar dari kelenjar getah bening. Ada juga sel T yang bersirkulasi, yang merupakan jenis limfosit lain yang bergerak di antara kelenjar getah bening, getah bening, dan darah untuk mencari patogen dan sel yang terinfeksi atau abnormal yang telah ditandai oleh antibodi.

Organ limfoid lainnya adalah limpa, yang berukuran sebesar kepalan tangan, dan berada di sisi kiri tubuh di bawah diafragma dan di atas perut. Limpa memiliki daging buah putih dan daging buah merah. Daging putih adalah tempat bakteri berlapis antibodi disaring keluar dari sirkulasi dan antibodi dihasilkan oleh sel B. Dalam arti tertentu, pulpa limpa putih seperti kelenjar getah bening raksasa, meskipun tidak seperti kelenjar getah bening yang menerima cairan limfatik tanpa filter, limpa menerima darah. Pulpa merah limpa adalah tempat sel-sel darah tua dan rusak dihancurkan dan bagian-bagiannya - hemoglobin, rantai heme, dan besi - dipecah atau didaur ulang. Limpa juga bermanfaat karena menjaga sel darah merah dan trombosit tersedia jika tiba-tiba dibutuhkan oleh tubuh. Organ yang mendukung Anda dalam keadaan darurat.

Organ limfoid lainnya adalah timus, yang berada di bagian atas dada - tepat di bawah tempat kalung mungkin terletak. Timus paling aktif pada periode neonatal dan tahun-tahun pra-remaja, lalu perlahan berhenti berkembang dan digantikan oleh lemak setelah pubertas. Timus terlibat dalam perkembangan sel T - memastikan bahwa setiap sel T yang bereaksi terhadap antigen sendiri, antigen yang biasanya ditemukan dalam tubuh, segera dihancurkan.

Satu set terakhir dari organ limfoid yang perlu disebutkan adalah amandel, yang meliputi adenoid, tonsil tuba, tonsil palatina, dan tonsil lingual. Bersama-sama mereka membentuk cincin jaringan limfoid di sekitar tenggorokan, dan tugas utamanya adalah menjebak patogen dari makanan yang Anda makan dan udara yang Anda hirup.

 

KESIMPULAN

Sistem limfatik mengacu pada jaringan satu arah pembuluh limfatik yang memungkinkan getah bening, cairan bening yang dikeluarkan dari darah, untuk mengangkut nutrisi ke sel dan bertindak sebagai metode pembuangan limbah. Getah bening dibersihkan di kelenjar getah bening di seluruh sistem limfatik, yang berperan penting dalam fungsi kekebalan.