Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Gangguan hipertensi pada kehamilan - Kegawatdaruratan

Konten [Tampil]

Gangguan hipertensi kehamilan adalah penyakit yang menyebabkan tekanan darah tinggi selama kehamilan - baik tekanan darah sistolik lebih tinggi dari 140 mmHg, atau tekanan darah diastolik lebih tinggi dari 90 mmHg, atau keduanya. Untuk membuat diagnosis, dua pengukuran tekanan darah terpisah yang dilakukan setidaknya dengan selang waktu 4 jam harus ditingkatkan.


Gangguan hipertensi kehamilan diatur oleh waktu onsetnya dan adanya proteinuria. Sebelum usia kehamilan 20 minggu, hipertensi kronis biasanya menjadi penyebab hipertensi, dan biasanya tidak terdapat proteinuria.

Hipertensi kronis pada kehamilan membutuhkan obat antihipertensi ketika tekanan darah sistolik lebih dari 160 mmHg, atau ketika tekanan darah diastolik lebih dari 110 mmHg, dan pilihannya termasuk labetalol, nifedipine atau methyldopa, dengan tujuan untuk mendapatkan tekanan darah di bawah 150 di atas 100 mmHg.

Persalinan dianjurkan antara usia kehamilan 38 dan 40 minggu pada wanita yang tidak membutuhkan pengobatan; antara 37 dan 40 minggu untuk wanita dengan hipertensi yang dikendalikan dengan obat-obatan, dan antara 36 dan 38 minggu untuk wanita dengan hipertensi berat dan sulit dikendalikan.

Setelah usia kehamilan 20 minggu, kemungkinan penyebabnya adalah hipertensi gestasional, yang tidak menyebabkan proteinuria, serta preeklamsia dan eklamsia, yang keduanya memang menyebabkan proteinuria.

Hipertensi gestasional relatif jinak, tetapi banyak wanita dengan hipertensi gestasional berkembang menjadi preeklamsia.

Wanita dengan hipertensi gestasional non-berat, yang berarti kurang dari 160 di atas 110 mmHg, dapat ditangani sebagai pasien rawat jalan, dengan kunjungan tindak lanjut mingguan atau dua kali seminggu untuk mengukur tekanan darah dan ekskresi protein.

Wanita diinstruksikan untuk memantau tekanan darah dan jumlah tendangan janin mereka setiap hari, dan pada setiap kunjungan yang dimulai pada usia kehamilan 32 minggu, USG janin, tes non-stres atau NST harus dilakukan, dan terkadang profil biofisik diindikasikan.

Dengan USG, pertumbuhan janin dan jumlah cairan ketuban dapat diperkirakan.

NST adalah pencatatan 20 menit detak jantung janin menggunakan kardiotokograf - juga disebut monitor janin elektronik.

Pada NST normal, denyut jantung janin bervariasi antara 110 dan 160 denyut per menit, dan memiliki setidaknya 2 percepatan - didefinisikan sebagai peningkatan denyut jantung janin sebesar 15 denyut per menit, yang berlangsung selama lebih dari 15 detik pada kehamilan di atas 32 minggu, atau 10 denyut per menit berlangsung setidaknya selama 10 detik pada kehamilan di bawah 32 minggu.

Denyut jantung yang lebih rendah, akselerasi yang lebih sedikit atau lebih pendek berarti NST tidak reaktif, dan memerlukan profil biofisik, atau BPP.

Profil biofisik merupakan evaluasi janin yang dinilai berdasarkan 5 kriteria.

Kriteria pertama adalah hasil NST.

Empat lainnya adalah gerakan pernapasan janin, gerakan tubuh dan anggota tubuh janin; tonus otot, dan jumlah cairan ketuban, dan keempatnya dievaluasi dengan USG.

2 poin diberikan untuk masing-masing dari lima kriteria, dengan jumlah maksimum 10 poin, dan semakin tinggi skornya, semakin baik - dan 6 dari 10 atau lebih dianggap sebagai skor yang baik, yang menandakan janin secara umum baik-baik saja. .

Jika seorang wanita menderita hipertensi gestasional tidak parah yang tidak berlanjut menjadi preeklamsia dan janin dalam keadaan sehat, maka persalinan dapat dilakukan tepat waktu.

Jika wanita mengalami hipertensi gestasional yang parah, maka obat antihipertensi seperti labetalol, nifedipine atau methyldopa diberikan dengan tujuan menurunkan tekanan darah hingga di bawah 150 di atas 100 mmHg.

Persalinan tergantung pada usia kehamilan saat diagnosis - untuk kehamilan 34 minggu atau lebih, persalinan dianjurkan.

Untuk kehamilan kurang dari 34 minggu, betina harus dirawat di rumah sakit, dengan pemantauan yang sering.

Selain itu, kortikosteroid antenatal direkomendasikan untuk membantu paru-paru janin matang lebih cepat - paling sering, dua dosis betametason 12 miligram diberikan secara intramuskular dengan jarak 24 jam.

Jika tekanan darah mudah dikontrol dengan obat-obatan, janin sehat, dan preeklamsia tidak berkembang, maka persalinan dapat dilakukan antara usia kehamilan 34 dan 36 minggu.

Setelah melahirkan, hipertensi gestasional biasanya kembali normal dalam 12 minggu.

Sekarang, jika seorang wanita memang memiliki proteinuria, maka dia menderita preeklamsia, dan jika wanita itu mengalami kejang, maka itu disebut eklamsia.

Standar emas untuk mengukur kadar protein urin adalah kadar protein urin 24 jam - dan proteinuria didefinisikan sebagai lebih dari 300 miligram protein yang dikeluarkan dalam sehari.

Alternatif yang dapat diterima adalah menentukan rasio protein urin terhadap kreatinin menggunakan sampel urin acak, dan terdapat proteinuria bila rasio tersebut lebih besar dari 0,3 miligram protein per miligram kreatinin.

Pilihan yang paling tidak disukai adalah tes dipstik urin - dengan nilai di atas 1+ menunjukkan proteinuria.

Namun, tes dipstik urin positif dan negatif harus dikonfirmasi dengan kadar protein urin 24 jam.

Sekarang meskipun preeklamsia didefinisikan sebagai hipertensi dan proteinuria setelah 20 minggu kehamilan, dalam beberapa kasus dapat berkembang hingga 6 minggu setelah melahirkan.

Selain itu, wanita dengan hipertensi kronis lebih mungkin untuk mengembangkan preeklamsia.

Preeklamsia juga cenderung terjadi lebih sering selama kehamilan pertama, pada kehamilan dengan lebih dari satu bayi, atau pada ibu berusia 35 tahun atau lebih.

Faktor risiko lain termasuk diabetes, lupus, obesitas, dan riwayat keluarga preeklamsia.

Jadi, skrining untuk faktor risiko tradisional biasanya dilakukan pada kunjungan pranatal pertama, dan wanita yang berisiko tinggi mengalami preeklamsia sering kali memulai dengan aspirin dosis rendah profilaksis, antara 60 dan 150 miligram per hari, ketika mereka berusia antara 12 minggu. dan 14 usia kehamilan.

Selanjutnya, preeklamsia dapat didiagnosis tanpa adanya proteinuria, bila ada satu atau lebih gambaran yang parah.

Gambaran yang parah termasuk tanda-tanda disfungsi organ akhir.

Seperti jika otak terpengaruh, mungkin ada gejala seperti perubahan status mental atau sakit kepala parah. Mungkin juga ada gangguan visual seperti kilatan cahaya yang disebut fotopsia - atau bintik hitam di bidang visual yang disebut skotoma.

Kerusakan paru-paru dapat menyebabkan edema paru.

Kerusakan ginjal dapat menyebabkan tingkat kreatinin meningkat lebih dari 1,1 miligram per desiliter.

Kerusakan hati dapat menyebabkan nyeri kuadran kanan atas atau epigastrik, dan juga peningkatan transaminase serum lebih dari dua kali batas atas normal, biasanya di atas 100 unit per mililiter.

Ingatlah bahwa nyeri epigastrium selama kehamilan sering kali disebabkan oleh refluks gastroesofagus. Namun, yang terbaik adalah mengukur tekanan darah dan menilai proteinuria untuk memastikan bahwa penyebabnya bukan preeklamsia, terutama jika nyeri tidak mereda dengan antasida atau penghambat pompa proton.

Gambaran parah lainnya termasuk trombositopenia, atau tanda-tanda hemolisis, seperti anemia, kadar bilirubin tidak langsung yang tinggi, dan adanya skistosit dan sel helm pada apusan darah tepi.

Dua kasus spesifik preeklamsia dengan gambaran parah adalah eklamsia dan sindrom HELLP.

Eklampsia adalah saat wanita dengan preeklamsia mengalami kejang.

Risiko eklamsia meningkat bila gejala parah yang sudah ada sebelumnya meliputi sakit kepala, gangguan penglihatan, dan nyeri epigastrik atau kuadran kanan atas.

Akhirnya, komplikasi dari preeklamsia dan eklamsia adalah sindrom HELLP, di mana HELLP sebenarnya merupakan singkatan dari tiga serangkai temuan - H untuk hemolisis, EL untuk peningkatan enzim hati, dan LP untuk trombosit rendah.

Rawat inap dan persalinan dianjurkan untuk semua wanita dengan preeklamsia pada kehamilan setelah 37 minggu kehamilan, atau bila ada solusio plasenta.

Pada kehamilan 34 minggu atau lebih di mana ada preeklamsia dengan gejala parah, eklamsia atau sindrom HELLP, rawat inap dan persalinan dianjurkan.

Pada kehamilan sebelum 34 minggu, betina diawasi selama 24 sampai 48 jam, dan magnesium sulfat diberikan untuk mencegah kejang.

Jika kejang aktif berkembang, 4 gram magnesium sulfat intravena diberikan melalui pompa infus selama 5 hingga 10 menit, diikuti dengan infus 1 gram per jam selama 24 jam setelah kejang terakhir.

Dalam situasi ini, kursus kortikosteroid diberikan - seperti dengan hipertensi gestasional, paling sering, dua dosis betametason 12 miligram diberikan secara intramuskular dengan jarak 24 jam.

Kemudian, persalinan dianjurkan segera setelah kondisi ibu stabil.

Pada preeklamsia tanpa gejala yang parah, rawat inap dan pelahiran dianjurkan pada kehamilan 34 minggu atau lebih, bila salah satu dari 5 ciri berikut ini muncul: persalinan progresif; pecahnya ketuban janin; hambatan pertumbuhan janin; oligohidramnion - artinya terlalu sedikit cairan ketuban; atau skor BPP 5 dari 10 atau lebih rendah.

Jika tidak ada satu pun di antaranya, atau jika kehamilan kurang dari 34 minggu, kehamilan akan dipantau secara ketat untuk mengetahui gejala atau tanda gawat janin yang parah.

Terakhir, jika ibu dan janin dalam keadaan stabil, maka kehamilan dapat dilanjutkan dengan pemantauan rutin.

 

KESIMPULAN

Hipertensi pada wanita sebelum 20 minggu kehamilan biasanya disebabkan oleh hipertensi kronis

Obat antihipertensi seperti labetalol, nifedipine, atau methyldopa direkomendasikan jika tekanan darah sistolik di atas 160 mmHg, atau tekanan darah diastolik di atas 110 mmHg.

Setelah 20 minggu kehamilan, jika tidak ada gambaran yang parah atau proteinuria, maka diagnosisnya adalah hipertensi gestasional.

Pada hipertensi gestasional non-berat, persalinan bisa dilakukan tepat waktu.

Pada hipertensi gestasional yang parah, obat antihipertensi seperti labetalol, nifedipine, atau methyldopa diberikan dan persalinan biasanya dilakukan setelah 34 minggu.

Setelah 20 minggu kehamilan, jika terdapat gejala yang parah seperti sakit kepala, gangguan penglihatan, disfungsi hati atau ginjal, edema paru, atau trombosit rendah, atau jika terdapat proteinuria, maka diagnosisnya adalah preeklamsia.

Subtipe Preeklamsia meliputi eklamsia, yaitu saat kejang berkembang, dan sindrom HELLP, di mana H berarti hemolisis, EL untuk peningkatan enzim hati, dan LP untuk trombosit rendah.

Jika preeklamsia didiagnosis setelah 37 minggu, maka persalinan dianjurkan.

Pada kehamilan 34 minggu atau lebih, pelahiran dianjurkan bila terdapat gambaran yang parah, eklamsia, sindrom HELLP, persalinan progresif, ketuban pecah, hambatan pertumbuhan janin, oligohidramnion atau skor BPP 5 dari 10 atau lebih rendah.

Jika preeklamsia dengan gambaran parah didiagnosis sebelum 34 minggu, pada wanita tersebut dipantau, magnesium sulfat diberikan untuk mencegah kejang, dan kortikosteroid diberikan untuk membantu mematangkan paru-paru janin.

Persalinan bisa dilakukan sebelum 34 minggu jika status janin atau ibu memburuk.