Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kegawatdaruratan Trauma Dada (Penegakkan Diagnosis, Tatalaksana, dll)

Konten [Tampil]

Dinding dada menampung sejumlah struktur vital dalam tubuh - jantung dan perikardium, paru-paru dan pleura, aorta, dan kerongkongan - semuanya terlindungi di dalam tulang rusuk dan tulang dada.


Dan trauma pada dinding dada bertanggung jawab atas lebih dari seperempat kematian akibat trauma.

Trauma dada bisa bersifat tumpul, seperti dari kecelakaan kendaraan bermotor, atau penetrasi, seperti dari luka tusukan atau tembakan.

Evaluasi trauma dada dimulai dengan survei utama, yang mencakup ABCDE: jalan napas, pernapasan, sirkulasi, kecacatan, dan paparan, dan tujuannya adalah untuk menilai dan mengobati cedera yang mengancam jiwa dengan cepat.

Ini dimulai dengan memeriksa patensi jalan napas dan apakah individu tersebut memerlukan intubasi endotrakeal.

Sedangkan untuk bernafas, Anda bisa melihat, mendengarkan, dan merasakan.

Jadi lihatlah laju pernafasan, saturasi oksigen, dan pola pernafasan.

Jika orang tersebut hipoksemik, masker oksigen non-rebreather 100% harus diberikan.

Juga jika ada pernapasan asimetris, itu bisa mengindikasikan segmen dada yang lemah karena patah tulang rusuk.

Selanjutnya, dengarkan bunyi napas untuk mencari tanda-tanda seperti penurunan masuknya udara pada pneumotoraks ketegangan atau hemotoraks, atau bunyi jantung teredam pada tamponade jantung.

Setelah itu rasakan nyeri tekan di sepanjang dinding dada, yang bisa terjadi dengan patah tulang rusuk.

Dalam sirkulasi, periksa tekanan darah dan detak jantung.

Jika ada tanda-tanda syok, bisa jadi karena beberapa penyebab seperti perdarahan ke pleura atau perikardium, obstruksi curah jantung karena pneumotoraks tegang, atau curah jantung yang tidak memadai dalam pengaturan cedera miokard.

Selain itu, sebagai bagian dari sirkulasi, penting untuk mencari sumber perdarahan lain, untuk memasukkan dua jalur intravena berlubang besar, dan untuk mempersiapkan kebutuhan akan produk darah.

Sangat penting untuk menilai tanda-tanda perfusi organ akhir yang tidak memadai, seperti perubahan status mental, penurunan produksi urin, kulit dingin atau pucat, dan pengisian kapiler yang tertunda.

Ultrasonografi di samping tempat tidur juga dapat digunakan dalam survei utama - dan ini disebut penilaian terfokus dengan sonografi untuk trauma, atau ujian CEPAT.

Saat tampilan ditambahkan untuk mencari pneumotoraks, hemotoraks, atau tamponade jantung, ini disebut CEPAT atau E-FAST diperpanjang.

“Disabilitas” berarti disabilitas neurologis, dan dinilai dengan memeriksa pupil dan menggunakan Glasgow Coma Scale, atau GCS.

Akhirnya, eksposur dinilai dengan membalikkan individu ke sisi mereka, dan menilai punggung mereka untuk setiap cedera okultisme.

Baiklah, sekarang survei sekunder berfokus pada pengambilan riwayat, dan melakukan pemeriksaan kepala-hingga-kaki yang rumit dengan tujuan mendeteksi cedera yang lebih halus.

Sekarang, jika cedera yang mengancam nyawa dikenali, maka intervensi penyelamatan jiwa segera dilakukan, seperti dekompresi jarum untuk pneumotoraks tegang, menutupi luka pneumotoraks terbuka, memasukkan tabung dada untuk pneumotoraks atau hemotoraks, atau melakukan perikardiosentesis untuk jantung. tamponade.

Awalnya, rontgen dada juga harus dilakukan untuk membantu mengidentifikasi patah tulang rusuk, memar paru, pneumotoraks, hemotoraks, atau cedera aorta.

Elektrokardiogram atau EKG dan enzim jantung, harus dilakukan untuk membantu mengidentifikasi cedera miokard.

CBC dapat membantu mengidentifikasi garis dasar untuk perdarahan karena mungkin ada anemia pengenceran yang akan dimulai beberapa jam hingga beberapa hari setelah trauma, golongan darah dan crossmatch untuk transfusi darah, dan PT, PTT, dan INR.

Baiklah, mari kita bahas tentang cedera dinding dada tertentu, dimulai dengan patah tulang rusuk, yang merupakan cedera dinding dada yang paling umum.

Biasanya patah tulang rusuk menyebabkan nyeri titik di atas tulang rusuk bersama dengan memar.

Nyatanya, rasa sakitnya bisa sangat parah dan bisa menyebabkan pernapasan menjadi sangat dangkal.

Jadi, untuk membantu menjaga ventilasi yang baik, kuncinya adalah mendorong pernapasan dalam dan pengendalian nyeri yang baik.

Analgesik seperti asetaminofen dan NSAID adalah awal yang baik.

Kadang-kadang, obat opioid digunakan meskipun dapat menyebabkan depresi pernapasan.

Blok saraf interkostal adalah pilihan yang bagus untuk mengontrol nyeri.

Di bawah bimbingan USG, obat anestesi lokal seperti bupivacaine disuntikkan tepat di bawah tepi tulang rusuk yang retak, karena di sanalah saraf interkostal bekerja.

Komplikasi dari patah tulang rusuk termasuk pneumotoraks, hemotoraks, atau luka limpa atau hati, yang semuanya merupakan hasil dari tepi tajam dari tulang rusuk yang berpindah yang melukai struktur di dekatnya.

Sekarang, jika tidak ada kontrol nyeri dan ventilasi yang tidak memadai, paru-paru bisa runtuh, dan itu disebut atelektasis.

Atelektasis mempengaruhi seseorang untuk mengembangkan pneumonia pasca trauma.

Secara umum, individu yang berusia kurang dari 65 tahun tanpa penyakit penyerta dan 1 atau 2 patah tulang rusuk dipulangkan ke rumah.

Di sisi lain, individu yang berusia di atas 65 tahun, atau mereka yang memiliki penyakit penyerta seperti COPD, atau mereka yang memiliki 3 atau lebih patah tulang rusuk harus dirawat inap untuk observasi.

Baiklah, sekarang jika tiga atau lebih tulang rusuk yang berdekatan masing-masing retak di setidaknya dua lokasi, ini akan membuat segmen mengambang bebas yang disebut dada cambuk.

Dada cambuk dapat memiliki gerakan paradoks selama pernapasan. Dengan kata lain, segmen cambuk akan bergerak ke dalam selama inspirasi, dan ke luar selama ekspirasi, yang merupakan kebalikan dari dada normal yang tersisa.

Kegagalan pernapasan pada flail chest bukan karena masalah mekanis, melainkan langsung terkait dengan cedera pada paru-paru yang mendasarinya, yang disebut memar paru - atau "memar paru".

Kontusio paru terjadi dalam konteks trauma dada tumpul, dan dapat didiagnosis dengan rontgen dada.

Tapi masalahnya, rontgen dada mungkin tidak menunjukkan perubahan apa pun hingga 6 jam setelah cedera. Ini masuk akal, karena Anda mengharapkan penundaan yang sama dalam munculnya memar kulit.

Jadi gambaran klasik dari memar paru adalah seseorang yang awalnya mengalami oksigenasi dengan baik, tetapi kemudian mulai memburuk seiring waktu.

Pada memar paru, rontgen dada biasanya menunjukkan kekeruhan yang menunjukkan edema paru dan perdarahan.

Sekarang CT dada lebih sensitif dan dapat mendeteksi tanda-tanda memar paru lebih awal, jadi biasanya lebih disukai karena alasan itu.

Penatalaksanaan flail chest dan memar paru termasuk pengendalian nyeri, serta oksigenasi dan ventilasi dengan ventilasi tekanan positif non-invasif, atau jika perlu, intubasi endotrakeal.

Selain itu, penting untuk menghindari pemberian cairan infus, karena dapat memperburuk edema paru. Jika cairan IV diperlukan, terkadang diberikan bersamaan dengan diuretik seperti furosemid.

Akhirnya, tidak jelas apakah operasi fiksasi tulang rusuk yang retak memberikan manfaat tambahan.

Pneumotoraks adalah kumpulan udara di ruang pleura.

Pneumotoraks tegangan terjadi ketika pleura yang terluka membentuk katup satu arah, memungkinkan udara masuk, tetapi tidak keluar. Ini berarti bahwa dengan setiap napas, pneumotoraks semakin membesar.

Pasien datang dengan nyeri dada, sesak napas, dan hipoksia, dan pemeriksaan menunjukkan penurunan aliran udara pada auskultasi dan hiperresonansi pada perkusi.

Sekarang, dalam kasus pneumotoraks tegang, ia dapat menekan atrium kanan jantung dan vena kava, menurunkan aliran balik vena. Hal ini menyebabkan penurunan curah jantung yang bermanifestasi sebagai hipotensi, perubahan status mental, dan peningkatan tekanan vena jugularis, dan ini merupakan ciri khas syok obstruktif.

Selain itu, pada pneumotoraks tegang, mediastinum dan trakea dapat bergeser ke sisi kontralateral.

Pneumotoraks tegang adalah diagnosis klinis, artinya jika dicurigai, ini adalah keadaan darurat medis yang harus segera ditangani dengan memasukkan jarum di ruang interkostal ke-2 atau ke-3 di garis midclavicular, dekompresi pneumotoraks tersebut.

Setelah dekompresi, chest tube dimasukkan ke dalam ruang interkostal ke-4 atau ke-5 di sepanjang garis aksila anterior.

Pneumotoraks terbuka, juga disebut "luka dada mengisap" adalah pneumotoraks yang berkomunikasi dengan udara atmosfer karena luka dada terbuka.

Pneumotoraks terbuka terjadi jika luka dada lebih besar dari dua pertiga diameter trakea, karena udara atmosfer suka mengambil jalur yang resistensinya paling kecil, lebih memilih luka terbuka daripada trakea.

Satu perbedaan utama antara pneumotoraks terbuka dan pneumotoraks tegangan adalah tidak adanya syok obstruktif. Ini karena udara tidak terperangkap di rongga pleura, melainkan bebas masuk dan keluar dari dada. Jadi, tekanan tidak terbentuk, dan struktur sekitarnya tidak dikompresi.

Penatalaksanaan awal pneumotoraks terbuka adalah memberikan balutan pada luka, dan kemudian merekatkannya dari 3 sisi, membiarkan satu sisi terbuka. Ini menciptakan mekanisme katup unik yang memungkinkan udara keluar, tetapi tidak memungkinkan udara masuk.

Akhirnya, chest tube perlu dimasukkan, dan lukanya perlu diperbaiki.

Selanjutnya adalah hemotoraks yang merupakan kumpulan darah di ruang pleura. Individu mengalami sesak napas, hipoksia, penurunan masuknya udara saat auskultasi dan kusam saat perkusi.

Karena rongga pleura dapat menampung banyak darah, perhatian utama pada hemotoraks adalah syok hemoragik.

Diagnosis dibuat dengan rontgen dada tegak, karena rontgen dada terlentang mungkin melewatkan hemotoraks yang lebih kecil.

Rontgen dada menunjukkan opasitas cekung yang menumpulkan sudut kostofrenikus, yang merupakan sudut antara pleura yang menutupi tulang rusuk dan pleura yang menutupi diafragma.

Pemeriksaan CEPAT juga dapat membantu diagnosis hemotoraks.

Meskipun hemotoraks biasanya berasal dari cedera pada parenkim paru atau pembuluh interkostal, penting untuk mempertimbangkan sumber perdarahan intraabdomen yang mungkin bocor melalui diafragma yang cedera.

Pemeriksaan CEPAT atau CT scan abdomen biasanya dapat mendeteksi sumber intra-abdomen, dan jika ada, maka individu tersebut dibawa ke ruang operasi untuk mengontrol perdarahan.

Pengobatan hemotoraks terdiri dari memasukkan tabung dada, dan memulihkan volume darah yang bersirkulasi.

Jika jumlah darah yang terkuras dari tabung dada lebih dari 1500 mililiter dalam sehari, atau jika tingkat perdarahan lebih dari 200 mililiter per jam selama 2 sampai 4 jam, atau seseorang mengalami dekompensasi setelah stabilisasi awal, maka bedah torakotomi harus dilakukan. Ini melibatkan pembedahan membuka dada untuk mengidentifikasi dan menghentikan pendarahan.

Intervensi unik untuk mengembalikan volume darah adalah autotransfusi. Ini berarti mengambil darah hemotoraks dari tabung dada, dan mengembalikannya ke individu secara intravena. Ini menghilangkan risiko reaksi transfusi, karena itu adalah darah mereka.

Oke, cedera jantung bisa tumpul atau tembus.

Cedera jantung tumpul termasuk gegar otak miokard, memar, atau ruptur, dan cedera pembuluh koroner.

Gegar otak miokard, juga disebut commotio cordis, adalah bentuk cedera jantung langka yang bermanifestasi sebagai kolaps mendadak pada individu karena aritmia yang mengancam jiwa seperti asistol, fibrilasi ventrikel, atau henti jantung. Hal ini diperkirakan terjadi ketika pukulan ke dada terjadi tepat sebelum gelombang-T; periode kerentanan listrik. Dengan kata lain, waktu yang buruk.

Perawatan harus mengikuti dukungan kehidupan jantung lanjutan, atau protokol ACLS, termasuk resusitasi kardiopulmoner, atau CPR, dan jika perlu, defibrilasi.

Memar miokard adalah "memar jantung". Karena lokasinya di anterior dan retrosternal, ventrikel kanan paling sering mengalami cedera.

Tanda dan gejala memar miokard bergantung pada luasnya cedera, tetapi biasanya meliputi nyeri dada, aritmia, hipotensi, dan bahkan syok kardiogenik.

Sekarang, dalam konteks trauma dada, hipotensi dan aritmia pada awalnya harus dianggap dari perdarahan, bukan penyebab kardiogenik, karena perdarahan jauh lebih umum.

Sekarang, EKG harus dilakukan pada semua individu dengan trauma dada untuk membantu mengidentifikasi aritmia yang terjadi; dengan takikardia sinus yang paling umum, blokade konduksi, atau iskemia.

Selain itu, kadar troponin diperoleh sebagai penanda cedera miosit jantung.

Kadar EKG dan troponin negatif yang normal secara efektif menyingkirkan kemungkinan memar miokard.

Pada individu yang secara hemodinamik stabil, jika ada perubahan EKG atau jika ada peningkatan kadar troponin, maka individu tersebut harus dirawat inap untuk pemantauan EKG berkelanjutan.

Pada individu yang secara hemodinamik tidak stabil, setiap perubahan EKG atau peningkatan kadar troponin harus segera dilakukan ekokardiogram untuk mencari tanda-tanda penurunan kontraktilitas jantung, kerusakan katup, atau pecahnya dinding miokard.

Aritmia yang serius harus diobati secara medis dan agen inotropik seperti dobutamin harus diberikan jika curah jantung menurun.

Untungnya, kebanyakan orang dengan luka memar miokard sembuh tanpa kerusakan jantung sisa.

Ruptur miokard adalah perforasi dinding ventrikel atau atrium, dan biasanya menyebabkan kematian yang cepat.

Jarang, perdarahan dibatasi oleh perikardium, menyebabkan tamponade perikardial.

Ekokardiogram membantu diagnosis, dan torakotomi harus dilakukan untuk mengevakuasi tamponade perikardial, mengontrol perdarahan, dan memperbaiki defek.

Diseksi pembuluh koroner akibat trauma dapat menghalangi aliran darah koroner, menyebabkan infark miokard.

Perubahan EKG identik dengan infark miokard yang disebabkan oleh aterosklerosis, begitu pula penatalaksanaannya.

Ini berarti individu harus dikirim ke lab kateterisasi untuk intervensi koroner perkutan atau PCI.

Terakhir, henti jantung dalam kondisi cedera jantung tumpul merupakan indikasi untuk torakotomi.

Sedangkan untuk cedera tembus jantung, perhatian utamanya adalah tamponade perikardial akut, yang merupakan penumpukan darah di kantung perikardial yang mengganggu ventrikel dan atrium, membatasi kapasitas pengisiannya, dan akibatnya, menurunkan curah jantung.

Sedikitnya 50 mililiter darah cukup untuk menghasilkan fisiologi tamponade, karena ini bukan tentang jumlah darah yang terkumpul, ini tentang tingkat akumulasi.

Dalam trauma, darah menumpuk dengan cepat, memberikan sedikit waktu bagi jantung untuk beradaptasi.

Tiga serangkai Beck klasik meliputi hipotensi, distensi vena jugularis, dan bunyi jantung teredam.

Namun, pada trauma, individu mungkin mengalami hipovolemik, sehingga vena jugularis bisa datar.

Ujian CEPAT selama survei primer adalah alat diagnostik terbaik untuk tamponade perikardial.

Pada USG, tamponade perikardial didefinisikan sebagai adanya efusi perikardial dan kolaps diastolik ventrikel kanan atau atrium.

Alternans listrik, yang merupakan amplitudo bolak-balik kompleks QRS pada EKG sangat spesifik untuk tamponade, tetapi biasanya ditemukan pada efusi perikardial kronis dan lebih jarang pada keadaan akut.

Perawatan termasuk memberikan cairan IV untuk menjaga tekanan darah, dan melakukan perikardiosentesis dengan panduan ultrasound tepat di bawah proses xiphoid untuk menyedot efusi.

Sayangnya, jika darah telah menggumpal, aspirasi jarum tidak memungkinkan, dan torakotomi diperlukan untuk mengeluarkan darah.

Cedera aorta biasanya tumpul, akibat perlambatan yang cepat seperti pada kecelakaan kendaraan bermotor.

Berdasarkan tingkat keparahannya, cedera aorta diklasifikasikan menjadi 4 tingkatan.

Tingkat I adalah robekan pada tunika intima, lapisan paling dalam dari aorta.

Tingkat II adalah kumpulan darah di dalam dinding aorta, juga disebut hematoma intramural.

Grade III adalah pseudoaneurysm; yang merupakan retakan pada dinding aorta yang menyebabkan kebocoran darah, tetapi ditampung oleh tunica adventitia, lapisan terluar. Ini memberikan kesan aneurisma, tetapi karena tidak melibatkan ketiga lapisan, ini bukan aneurisma yang sebenarnya.

Tingkat IV adalah pecahnya aorta sepenuhnya.

Sekarang, tempat cedera yang paling umum adalah aortic isthmus; yang merupakan bagian dari aorta desendens antara asal arteri subklavia kiri dan ligamentum arteriosum.

Ini karena aorta terikat kuat oleh ligamentum arteriosum di tempat ini, yang membatasi pergerakan bebas bagian tersebut selama perlambatan yang cepat.

Cedera biasanya menyebabkan nyeri dada, nyeri interskapular, atau sesak napas.

Pecahnya aorta menyebabkan syok hemoragik cepat yang biasanya mengakibatkan kematian yang cepat.

Perdarahan dari aorta juga dapat menyebabkan hematoma mediastinal berkembang yang dapat menyebabkan suara serak dari kompresi saraf laring berulang, disfagia dari kompresi esofagus, atau hemotoraks sisi kiri dengan melewati pleura.

Aliran arteri mungkin terbatas, menyebabkan iskemia ke ekstremitas distal, yang menyebabkan nyeri ekstremitas.

Mirip dengan diseksi aorta, cedera aorta dapat menyebabkan hipertensi pada ekstremitas atas, dan hipotensi pada ekstremitas bawah.

Sekarang, karena presentasi nonspesifik dan mortalitas tinggi, cedera aorta harus selalu dicurigai pada setiap individu dengan mekanisme potensial.

 

Rontgen dada adalah pemeriksaan awal terbaik, dan secara klasik menunjukkan diameter mediastinum yang lebar, yang didefinisikan lebih dari 8 sentimeter pada rontgen dada terlentang, atau lebih besar dari 6 sentimeter pada rontgen dada tegak.

Mediastinum yang lebar adalah tanda cedera aorta yang sensitif tetapi tidak spesifik.

Tanda lain pada rontgen dada termasuk kontur aorta abnormal, hemotoraks kiri, atau perpindahan ke bawah dari batang utama bronkus kanan.

Sekarang, jika ada mediastinum yang lebar pada rontgen dada, langkah selanjutnya adalah CT angiografi, yang merupakan tes standar emas untuk mendeteksi cedera aorta.

Ini melibatkan penyuntikan bahan kontras ke dalam arteri femoralis, kemudian mengambil gambar dada menggunakan CT scan.

Kadang-kadang CT angiogram tidak secara akurat mengidentifikasi cedera, dalam hal ini langkah selanjutnya adalah USG intravaskular, yang menilai cedera aorta secara real-time, tetapi tidak seperti CT, tidak memerlukan paparan radiasi atau bahan kontras.

Oke, jika tekanan darah sistolik individu lebih besar dari 100 mm Hg, tekanan darah harus diturunkan dengan beta-blocker, khususnya esmolol. Itu untuk mengurangi efek gesekan dari tekanan darah tinggi yang bisa memperparah cedera aorta.

Cedera derajat I dapat ditangani tanpa operasi, sedangkan perbaikan dengan pembedahan adalah penanganan definitif untuk cedera aorta yang tersisa, dan harus dilakukan secepat mungkin.

Alternatif untuk operasi terbuka adalah perbaikan aorta endovaskular toraks, atau TEVAR, yang melibatkan pemasangan cangkok stent melalui arteri femoralis dan naik ke aorta.

TEVAR dapat dilakukan dengan anestesi lokal segera setelah CT angiogram, dan tidak seperti operasi terbuka, TEVAR tidak mengharuskan individu menjalani bypass kardiopulmoner.

Cedera pada pohon trakeobronkial dapat terjadi akibat trauma tembus atau tumpul.

Gambaran klinis meliputi hemoptisis dan emfisema subkutan, yaitu udara di bawah kulit.

Auskultasi dada dapat mengungkapkan suara berderak yang sinkron dengan denyut nadi. Ini disebut Hamman crunch, dan diperkirakan disebabkan oleh detak jantung terhadap mediastinum yang berisi udara.

Jika luka membuka ke dalam rongga pleura, pneumotoraks bisa terjadi.

Namun, chest tube akan gagal untuk mengevakuasi pneumothorax dan memperluas paru-paru, karena cedera aslinya ada di tracheo-bronchial tree.

Foto toraks akan menunjukkan pneumomediastinum, atau udara di mediastinum, emfisema subkutan, dan mungkin pneumotoraks.

Ketika cedera trakeobronkial dicurigai, bronkoskopi dilakukan untuk menentukan lokasi dan luasnya cedera.

Selama bronkoskopi, intubasi endotrakeal dapat dilakukan untuk melindungi jalan napas, tetapi tidak boleh dilakukan secara membabi buta karena berisiko memperburuk cedera.

Perawatan definitif meliputi perbaikan bedah dan penempatan selang trakeostomi.

Terakhir, cedera diafragma dapat menyebabkan herniasi isi perut melalui defek dan masuk ke rongga dada.

 

Lingkaran usus bisa tercekik saat melewati defek, dan oleh karena itu individu mungkin memiliki gejala obstruksi usus seperti muntah.

Isi perut dapat menekan paru-paru yang berdekatan, menyebabkan gangguan pernapasan.

Pada auskultasi, bising usus mungkin terdengar di dada.

Temuan x-ray dada termasuk loop usus yang melebar di dada, pergeseran mediastinum ke sisi yang berlawanan, kontur abnormal dari hemidiafragma yang terkena, dan ujung tabung nasogastrik akan abnormal di atas diafragma.

CT scan lebih baik daripada rontgen dada dalam mengidentifikasi cedera diafragma, dan pengobatannya adalah perbaikan dengan pembedahan.

 

KESIMPULAN

Trauma dada bisa jadi tumpul, seperti dari kecelakaan kendaraan bermotor, atau tembus, seperti dari luka tusuk dan tembak.

Evaluasi dimulai dengan survei utama atau ABC, yang bertujuan untuk mengidentifikasi dan segera mengobati cedera yang mengancam jiwa.

Pada jalan nafas, evaluasi apakah individu dapat mempertahankan jalan nafasnya sendiri, atau membutuhkan intubasi endotrakeal.

Saat bernapas, lihat, dengarkan, dan rasakan tanda-tanda tension pneumothorax, hemothorax, dan pericardial tamponade.

Dalam sirkulasi, hipotensi biasanya menunjukkan syok hemoragik, tetapi bisa juga dari syok obstruktif pada pneumotoraks tegang, atau syok kardiogenik pada cedera miokard.

Sebagai bagian dari survei utama, penilaian terfokus dengan sonografi untuk trauma, atau pemeriksaan e-FAST dilakukan untuk mendiagnosis kondisi seperti tamponade perikardial.

Survei sekunder meliputi pemeriksaan kepala hingga ujung kaki untuk mencari cedera yang mungkin terlewat.

Rontgen dada dilakukan pada semua individu dengan trauma dada. Fraktur tulang rusuk ditangani dengan pengendalian rasa sakit, dan ketika tiga atau lebih tulang rusuk yang berdekatan masing-masing patah di setidaknya dua lokasi, itu disebut dada cambuk.

Flail chest dapat menyebabkan gagal napas dengan menyebabkan kontusio paru.

Keduanya dikelola dengan pengendalian nyeri, oksigenasi, dan ventilasi tekanan positif, atau bahkan intubasi endotrakeal.

Pneumotoraks tegangan ditangani dengan dekompresi jarum, diikuti dengan pemasangan selang dada.

Pneumotoraks terbuka ditangani dengan membalut dan menempelkannya dari 3 sisi, diikuti dengan pemasangan selang dada dan perbaikan luka secara bedah.

Pengobatan hemothorax dengan memasukkan chest tube, atau jika jumlah atau kecepatan perdarahan terlalu banyak, torakotomi resusitasi dapat diindikasikan.

Semua orang dengan dugaan cedera miokard mendapatkan EKG dan kadar troponin, dan jika normal, itu menyingkirkan cedera miokard.

Tamponade perikardial didiagnosis selama pemeriksaan FAST, dan diobati dengan melakukan perikardiosentesis, atau jika perlu, torakotomi resusitasi.

Cedera aorta tumpul menunjukkan mediastinum yang lebar pada rontgen dada, dan dikonfirmasi dengan CT angiogram.

Selain itu, tekanan darah harus diturunkan menggunakan beta-blocker esmolol, untuk mengurangi efek geser pada dinding aorta.

Perbaikan endovaskular lebih disukai daripada perbaikan bedah terbuka.