Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sinkop (Pingsan) (Penegakkan Diagnosis, Tatalaksana, dll)

Sinkop atau pingsan adalah saat seseorang kehilangan kesadaran dan kekuatan otot. Biasanya datang dengan cepat, tidak berlangsung lama, dan biasanya ada pemulihan spontan yang tidak memerlukan resusitasi. Ini disebabkan oleh penurunan aliran darah ke otak, biasanya karena tekanan darah rendah.



Ada juga presyncope, yang hampir kehilangan kesadaran dengan pusing, kelemahan otot, penglihatan kabur, dan perasaan pingsan tanpa benar-benar pingsan.

Presinkop dapat menyebabkan sinkop, sehingga Anda dapat menganggapnya sebagai spektrum penyakit.

Mengenali gejala presinkop memungkinkan untuk bertindak cepat dan mencegah evolusi episode menjadi pingsan penuh.

Perawatan segera pada individu dengan sinkop atau presinkop dimulai dengan berbaring telentang, dengan mengangkat kaki jika memungkinkan untuk membantu aliran balik vena ke jantung dan memulihkan perfusi otak yang memadai.

Kemudian, Anda harus menilai tanda-tanda vital, yaitu denyut nadi dan bukti pernapasan, untuk membedakan henti jantung dari sinkop, dan meminta bantuan tambahan jika diperlukan.

Terakhir, Anda harus berusaha membangunkan individu tanpa mencoba membesarkannya sampai mereka siap.

Baiklah, setelah individu tersebut sadar kembali, langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi penyebabnya.

Neurokardiogenik, vasovagal, dan sinkop refleks adalah penyebab paling umum dari sinkop, dan ini adalah kondisi jinak yang dipicu oleh aktivasi parasimpatis yang mengakibatkan pelepasan saraf vagus.

Keputihan ini pada gilirannya dapat dipicu oleh buang air kecil, buang air besar, batuk, berdiri lama, atau peristiwa stres seperti melihat darah dan jarum.

Hipersensitivitas sinus karotis adalah varian dari sinkop neurokardiogenik.

Saat itulah tekanan eksternal ringan pada badan karotis di leher cukup untuk memicu respons refleks ini.

Ini bisa dipicu oleh kerah yang ketat, pencukuran, atau penonjolan kepala. Kebanyakan pasien dengan sinkop neurokardiogenik mengalami prodrome, yaitu periode gejala yang berlangsung setidaknya beberapa detik sebelum kehilangan kesadaran.

Prodrome biasanya dikaitkan dengan beberapa peristiwa pencetus, dan mungkin termasuk pusing atau pusing, rasa hangat atau dingin, pucat, mual, sakit perut, berkeringat, jantung berdebar, penglihatan kabur, memiliki pendengaran yang buruk, dan mendengar suara aneh.

Pada sinkop neurokardiogenik biasanya terdapat pemeriksaan fisik normal dan EKG normal, dan kabar baiknya adalah pasien ini biasanya pulih dengan cukup baik.

Penyebab umum lainnya adalah hipotensi ortostatik, yang didefinisikan oleh penurunan tekanan darah lebih dari 20 mmHg atau refleks takikardia lebih dari 20 denyut per menit, ketika seseorang tiba-tiba berbaring atau duduk hingga berdiri.

Ini terjadi ketika ada penundaan penyempitan pembuluh darah tubuh bagian bawah, yang diperlukan untuk menjaga tekanan darah yang memadai saat mengubah posisi berdiri.

Akibatnya, darah menggenang di pembuluh darah di kaki lebih lama dan lebih sedikit dikembalikan ke jantung, yang menyebabkan penurunan curah jantung.

Dan biasanya ada serangkaian gejala prodromal yang dirasakan pasien sebelum pingsan.

Penyebab utama hipotensi ortostatik adalah volume darah yang rendah akibat dehidrasi, yang tidak terlalu memengaruhi penyempitan, tetapi jika volume darah Anda rendah ditambah darah menggenang di pembuluh darah, maka darah yang tersedia di sirkulasi sistemik berkurang.

Lansia, wanita hamil, dan pasien yang mengonsumsi obat-obatan tertentu cenderung mengalami ortostasis simtomatik, termasuk obat-obatan yang memblokir vasokonstriksi - seperti penghambat saluran kalsium, penghambat beta, penghambat alfa, dan nitrat, diuretik, yang memengaruhi status volume dan konsentrasi elektrolit, serta obat-obatan. yang memperpanjang interval QT seperti antipsikotik dan antiemetik.

Penyebab lain sinkop termasuk kondisi kejiwaan seperti kecemasan dan gangguan panik; pasien ini umumnya berusia muda, tanpa penyakit jantung, dan biasanya memiliki beberapa episode.

Penyebab metabolik sinkop termasuk hipoglikemia dan hipoksia.

Dan akhirnya penyalahgunaan obat-obatan dan alkohol dapat menyebabkan hilangnya kesadaran sementara, serta tanda-tanda toksisitas.

Biasanya, jika itu penyebabnya, pasien tidak segera kembali ke fungsi neurologis normal setelah sadar kembali.

Dan untuk memperburuk keadaan, alkohol juga dapat menyebabkan hipotensi ortostatik dengan merusak vasokonstriksi.

Penyebab penting sinkop yang mengancam jiwa adalah sinkop jantung, yang meliputi aritmia, iskemia, kelainan katup seperti stenosis aorta, tamponade jantung, dan kerusakan alat pacu jantung.

Faktor risiko sinkop jantung termasuk riwayat keluarga yang kuat - jadi memiliki kerabat dekat dengan kematian jantung mendadak atau infark miokard sebelum usia 50 tahun, riwayat penyakit jantung, dan gejala yang konsisten dengan penyakit jantung seperti nyeri dada, palpitasi, atau sesak napas.

Aritmia adalah penyebab serius paling umum dari sinkop jantung, tetapi bisa intermiten dan memerlukan pemantauan jantung.

Penyebab sinkop yang mengancam jiwa lainnya adalah emboli paru, yang terjadi ketika emboli tiba-tiba tersangkut di dalam arteri atau arteri pulmonalis, menyebabkan hipoksia.

Selain itu, perdarahan yang parah, bisa menyebabkan hipovolemia dan mengakibatkan sinkop.

Penyebab sistemik tambahan termasuk trauma, perdarahan gastrointestinal, aneurisma aorta pecah, dan limpa pecah.

Pasien dengan sinkop dan sakit kepala yang sangat kuat dapat mengalami kemungkinan perdarahan subarachnoid.

Sekarang, sinkop adalah keluhan umum di unit gawat darurat.

Jadi, hal pertama yang harus dilakukan adalah membedakan apakah ini benar-benar sinkop yang benar atau tidak.

Kondisi yang meniru tetapi bukan sinkop yang sebenarnya termasuk kejang, stroke, gangguan tidur, dan jatuh tidak disengaja saat ada cedera kepala.

Ciri-ciri utama riwayat medis mencakup jumlah, frekuensi, dan durasi episode, serta periode waktu terjadinya.

Penting untuk mengetahui tentang permulaannya, karena kebanyakan pasien yang mengalami sinkop memiliki prodrome.

Pasien dengan prodrom lebih cenderung mengalami sinkop neurokardiogenik atau hipotensi ortostatik, sedangkan kehilangan kesadaran mendadak tanpa peringatan atau prodrom menunjukkan aritmia.

Penting untuk menanyakan pemicu potensial yang mungkin menyarankan penyebabnya.

Sangat membantu untuk mengetahui posisi pasien - jadi terlentang, duduk, atau berdiri saat sinkop, bersama dengan perubahan posisi baru-baru ini sebelum sinkop.

Misalnya, sinkop neurokardiogenik biasanya terjadi setelah berdiri selama 15 hingga 20 menit, dan hampir tidak pernah terjadi saat terlentang.

Hipotensi ortostatik sering dikaitkan dengan perubahan dari posisi terlentang ke posisi berdiri.

Di sisi lain, sinkop yang terjadi saat pasien duduk atau terlentang dan tidak selalu berubah posisi, menunjukkan aritmia.

Selanjutnya adalah pemeriksaan fisik. Tanda-tanda yang mengkhawatirkan termasuk tanda vital yang abnormal dan pemeriksaan jantung, paru, atau neurologis yang tidak normal.

Hipotensi sementara atau bradikardia terjadi selama sebagian besar kejadian sinkop, tetapi biasanya kembali normal, sehingga tanda-tanda vital yang terus-menerus abnormal tidak biasa.

Nadi dan tekanan darah harus diperoleh dengan pasien terlentang, duduk, dan berdiri.

Penurunan dalam pengukuran ini menurunkan tekanan darah sistolik minimal 20 mm Hg atau tekanan darah diastolik minimal 10 mm Hg saat berpindah dari posisi terlentang atau duduk ke berdiri mendefinisikan hipotensi ortostatik.

Pada auskultasi jantung, murmur jantung patologis dapat menunjukkan penyakit jantung struktural.

Pasien dengan sinkop kembali ke fungsi neurologis dasar setelah episode, jadi jika ada temuan neurologis baru - seperti kelemahan wajah atau lengan atau disartria - kesulitan berbicara - yang mungkin menunjukkan penyebab neurologis hilangnya kesadaran seperti stroke atau serangan iskemik transien .

Terakhir, penting untuk mencari cedera yang mungkin terjadi akibat sinkop - terutama jika orang tersebut jatuh.

Kemudian, elektrokardiogram atau EKG harus dilakukan pada semua pasien untuk mencari bukti aritmia, atau serangan jantung baru atau lama. Kadang-kadang EKG mungkin tidak menangkap gangguan ritme yang terputus-putus, jadi jika mungkin, monitor Holter dapat digunakan. Monitor Holter seperti EKG portabel yang merekam irama jantung pada siang dan malam hari, untuk menangkap episode sinkop berikutnya yang mungkin terjadi.

Pada individu yang diduga mengalami hipotensi ortostatik, uji meja miring dapat dilakukan. Di situlah pasien berbaring di meja khusus sambil mendapatkan EKG dan tekanan darahnya dipantau.

Tabel kemudian menciptakan perubahan postur dari berbaring menjadi berdiri dalam upaya menyebabkan sinkop.

Jika pasien mengalami gejala yang berhubungan dengan penurunan tekanan darah, seperti pusing atau bahkan pingsan, maka diagnosis hipotensi ortostatik dibuat.

Penatalaksanaan berfokus pada penyebab yang mendasari, tetapi seringkali diagnosis yang jelas mungkin tidak ditemukan pada banyak pasien dengan sinkop - dan ini disebut sinkop yang tidak dapat dijelaskan.

Jika ada penyebab yang jelas yang tidak mengancam jiwa, seperti hipotensi ortostatik, pasien dapat dipulangkan untuk follow up rawat jalan.

Di sisi lain, jika penyebabnya mengancam nyawa - seperti sinkop jantung, emboli paru, atau perdarahan parah - pasien harus dirawat inap untuk penanganan yang tepat.

Ketika penyebabnya tidak dapat dijelaskan - fitur berisiko tinggi termasuk EKG abnormal, riwayat penyakit jantung - terutama aritmia ventrikel atau gagal jantung, tekanan darah rendah terus-menerus, dispnea, hematokrit di bawah 30%, usia lebih tua dan penyakit penyerta terkait, dan riwayat keluarga mendadak kematian jantung.

Pasien berisiko tinggi dengan sinkop yang tidak dapat dijelaskan harus ditangani seperti sinkop yang mengancam jiwa - dan dirawat untuk manajemen dan pemantauan jantung.

Di sisi lain, pasien berisiko rendah dengan sinkop yang tidak dapat dijelaskan harus dikelola seperti sinkop yang tidak mengancam jiwa - dan dipulangkan dengan follow up rawat jalan.

Akhirnya, ketika pasien mengalami episode sinkop akut, tujuannya adalah untuk memastikan bahwa darah kembali ke otak mereka dengan memposisikan orang tersebut di tanah, dengan kaki sedikit terangkat atau condong ke depan dan kepala di antara lutut setidaknya 10 sampai 15. menit.

Jika sinkop disebabkan oleh penyakit jantung, penanganannya melibatkan penanganan penyebab yang mendasari, jadi misalnya alat pacu jantung dan defibrilator kardioverter implan untuk mempertahankan detak jantung yang memadai tergantung pada penyebab jantung yang tepat.

 

KESIMPULAN

Sinkop didefinisikan sebagai hilangnya kesadaran dan kekuatan otot secara tiba-tiba dengan onset cepat, durasi pendek, dan pemulihan spontan yang tidak memerlukan upaya resusitasi.

Setiap orang dengan sinkop harus memiliki EKG.

Jika diagnosis yang jelas tentang penyebabnya tercapai, maka itu disebut sinkop dengan penyebab yang jelas, dan kita harus membedakan penyebab jinak - terutama sinkop neurokardiogenik dan hipotensi ortostatik, dari penyebab yang mengancam jiwa seperti sinkop jantung, yang memerlukan perawatan dan perawatan di rumah sakit.

Sumber : Osmosis,  Rishi Desai, MD, MPH, Justin Ling, MD, MS, Tanner Marshall, MS, Gil McIntire, Antonella Melani, MD