Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penjelasan Tentang Sirkulasi Koroner

Sirkulasi koroner, koroner berasal dari kata Latin "coronarius", yang berarti "mahkota". Ini karena pembuluh darah koroner yang mengelilingi jantung menyerupai mahkota kecilDan sirkulasi, mengacu pada "aliran darah".  sirkulasi koroner adalah pergerakan darah ke seluruh pembuluh yang memasok miokardium yang juga dikenal sebagai otot jantung.


Pembuluh koroner dan mengalir melaluinya, aliran darah koroner, yang penting dalam mengatur keseimbangan suplai dan permintaan oksigen dan nutrisi di otot jantung.

Jantung adalah sebuah pompa, yang utamanya terdiri dari sel-sel otot jantung yang dikenal sebagai kardiomiosit.

Dan seperti sel lainnya,  membutuhkan pasokan oksigen, nutrisi, dan cara untuk menghilangkan limbah.

Dan meskipun jantung terus menerus memompa darah ke seluruh biliknya, miokardium terlalu tebal untuk difusi darah agar terjadi secara efektif.

Sebaliknya, sirkulasi koroner menyediakan cara yang efisien untuk terjadinya pertukaran zat.

Oke, sistem sirkulasi koroner terutama terdiri dari arteri dan vena.

Suplai arteri jantung dimulai dengan percabangan arteri koroner kiri dan kanan dari dasar aorta.

Aorta seperti jalan raya super yang membawa darah beroksigen dari jantung ke seluruh tubuh dan jantung itu sendiri adalah jalan keluar pertama dari jalan raya itu!

Arteri koroner kiri berasal dari sinus kiri Valsalva di akar aorta dan kepala di sepanjang sulkus koroner kiri, alur di permukaan luar jantung yang menandai titik pembelahan antara ventrikel dan atrium, juga dikenal sebagai alur atrioventrikular.

Tidak terlalu jauh di sepanjang sulkus, arteri koroner kiri membelah menjadi dua cabang utama.

Yang pertama adalah arteri descending anterior kiri atau LAD.

Ini berjalan ke sulkus anterior interventrikel, atau alur, dan itu memasok 2/3 anterior dari septum interventrikular, otot papiler anterolateral, dan permukaan anterior ventrikel kiri.

Cabang kedua adalah arteri sirkumfleksa kiri atau LCX. Ini berjalan di sepanjang sulkus koroner, di sekitar sisi kiri jantung dan memasok atrium kiri dan dinding posterior ventrikel kiri.

 

Arteri koroner kanan berasal dari sinus kanan Valsalva di akar aorta dan mengarah ke arah yang berlawanan, mengikuti sulkus koroner, dan sepanjang jalan itu menyuplai saluran keluar ventrikel kanan, simpul SA (66% dari waktu), dan atrium kanan.

Kemudian mengirimkan banyak cabang, arteri marginal, untuk memasok otot ventrikel kanan.

Lebih distal di inti jantung, atau persimpangan alur atrioventrikular dan interventikuler pada permukaan inferior jantung, RCA bercabang ke arteri descending posterior atau PDA, dan cabang ventrikel posterolateral atau PLV.

PDA turun ke sulkus interventrikel posterior menuju apeks jantung sambil menyuplai 1/3 inferior dari septum interventrikular.

PDA dan PLV bersama-sama memasok nodus AV, 2/3 dinding inferolateral ventrikel kiri, dan otot papiler posteromedial.

Tata letak anatomi arteri koroner dapat sangat bervariasi.

Sebagian besar adalah varian normal sementara beberapa di antaranya dapat bersifat patologis dan bahkan menyebabkan infark miokard atau kematian jantung mendadak.

Variasi yang paling umum adalah asal dari arteri turun posterior, karena dapat bercabang dari arteri koroner kanan atau kiri, terkadang bahkan keduanya.

Jika arteri descendens posterior disuplai oleh arteri koroner kanan, maka itu digambarkan sebagai sirkulasi dominan kanan.

Dan itu yang paling umum. Jika timbul dari sirkumfleks kiri, ini adalah sirkulasi dominan kiri, yang tidak begitu umum.

Dan jika timbul dari arteri koroner kanan dan sirkumfleksa kiri, ini dikenal sebagai sirkulasi kodominan, dan jauh lebih jarang daripada yang lain.

Bahkan ada variasi yang lebih aneh, seperti arteri koroner kiri yang timbul dari sinus kanan Valsalva atau bahkan dari arteri pulmonalis, yang membawa masalah dan risiko signifikan seperti yang dapat Anda bayangkan.

Sirkulasi koroner juga terdiri dari vena, yang disebut vena jantung.

Bertugas bertanggung jawab untuk mengembalikan darah terdeoksigenasi dan produk limbah seperti karbon dioksida, dari miokardium ke paru-paru.

Darah bergerak dari tempat tidur kapiler miokardium ke pembuluh darah jantung. Vena jantung biasanya mengikuti jalur yang sama dengan arteri koroner.

Seperti arteri lainnya, ada vena jantung besar di sulkus interventrikular anterior, vena jantung tengah di sulkus interventrikular posterior, dan vena jantung kecil, berjalan di sepanjang margin inferior jantung kanan.

Ketiga vena jantung bermuara pada satu pembuluh besar di belakang jantung yang disebut sinus koroner yang bermuara di atrium kanan. Lalu ada juga vena jantung anterior, yang umumnya langsung menuju ke atrium kanan melewati sinus koroner.

Darah memenuhi sisa darah vena terdeoksigenasi yang dikirim melalui vena kava inferior dan superior, kemudian diteruskan ke ventrikel kanan, melalui batang paru dan akhirnya paru-paru di mana sel darah merah dapat mengambil oksigen dan membuang karbon dioksida.

Menariknya, darah di sinus koroner memiliki kandungan oksigen paling rendah di dalam tubuh karena jantung mengekstraksi oksigen dalam jumlah maksimal dari sirkulasi saat istirahat.

Ini menetapkan panggung untuk diskusi kita tentang bagaimana perubahan aliran melalui sirkulasi koroner adalah cara memenuhi kebutuhan oksigen miokard.

Arteri koroner dan cabang utamanya terletak di epikardium, atau lapisan luar dinding jantung, dan mereka mengirim cabang ke dalam untuk memasok miokardium.

Pembuluh epikardial (R1) biasanya bebas dari resistensi untuk mengalir, secara fungsional pembuluh darah saluran, sedangkan arteriol (R2) adalah pembuluh resistensi utama yang mengatur aliran darah ke miokardium.

Komponen terakhir untuk resistensi adalah atrium kanan (biasanya dapat diabaikan), dan gaya yang dikenakan oleh tekanan ruang ventrikel kiri.

Regulasi aliran arteriol (pembuluh R2) inilah yang memungkinkan suplai oksigen jantung untuk memenuhi kebutuhannya dalam hubungan linier.

Arteri koroner kiri dan kanan menunjukkan pola aliran yang berbeda meskipun memiliki tekanan awal yang identik dan ini membuat jantung unik, terutama ventrikel kiri.

Aliran darah koroner kiri, dan karena itu sebagian besar suplai ke ventrikel kiri, bergantung diastolik dengan pembalikan aliran yang minimal bahkan mungkin selama sistol.

Ada 3 mekanisme utama yang menjelaskan mengapa aliran ke ventrikel kiri bergantung diastolik.

Mekanisme pertama dan utama adalah gradien tekanan, atau tekanan penggerak, antara arteri koroner dan ventrikel kiri selama diastol.

Tekanan sistolik di LV dan arteri koroner kurang lebih sama, dan, dengan tekanan yang sama, tidak ada gradien untuk terjadinya aliran.

Mekanisme kedua adalah arteriol yang mengalir melalui otot dari epikardium ke endokardium terjepit selama sistol.

Arteriol yang tertekan sebenarnya dapat menyebabkan pembalikan aliran, ini dikenal sebagai efek throttle.

Mekanisme terakhir mengapa aliran bergantung diastolik, adalah arus eddy di sinus Valsava selama sistol yang menurunkan aliran ke ostia koroner.

Anda dapat membayangkan bahwa aliran darah koroner kanan berbeda dengan pengetahuan Anda tentang tekanan RV.

Aliran terbesar pada diastol tetapi berlanjut selama sistol karena masih ada gradien tekanan yang signifikan antara tekanan sistolik sistemik dan RV. Tekanan sistolik RV.

Aliran darah melalui sirkulasi koroner dikendalikan terutama oleh faktor metabolik lokal seperti ketersediaan adenosin dan oksigen, dengan persarafan simpatis dan parasimpatis memainkan peran kecil.

Saat istirahat, arteriol koroner dibatasi secara maksimal untuk memastikan ada banyak cadangan saat kebutuhan oksigen jantung meningkat.

Katakanlah seorang ilmuwan harus melarikan diri dari rakun zombie.

Secara alami, respons melawan atau lari muncul dan detak jantungnya naik, miokardium akan berkontraksi lebih kuat, dan tekanan darah (atau resistensi sistemik terhadap aliran) naik - ini adalah 3 komponen utama konsumsi oksigen miokard (perlu image) Kembali ke ilmuwan ; jantungnya secara aktif memproduksi lebih banyak produk sampingan konsumsi energi dalam bentuk adenosin, CO2, kalium, laktat, dan hidrogen untuk beberapa nama, sementara juga menggunakan oksigen yang menciptakan hipoksia jaringan lokal.

Menanggapi hipoksia, dan pembentukan metabolit, yang paling penting adenosin, arteriol koroner vasodilatasi.

Vasodilatasi arteriol menurunkan resistensi aliran, yang pada gilirannya meningkatkan suplai oksigen untuk memenuhi kebutuhan jantung yang bekerja keras, yang merespons untuk memenuhi kebutuhan tubuh yang berlari dan panik!

Peningkatan aliran darah ke miokardium karena peningkatan aktivitas metabolik disebut hiperemia aktif.

Faktanya, jantung kita memiliki kapasitas untuk meningkatkan aliran darah koroner hingga 5-6 kali aliran istirahat dan bahkan lebih pada atlet yang sangat terlatih.

Kita harus fokus secara singkat pada apa yang terjadi ketika arteri koroner epikardial berkembang menjadi aterosklerosis obstruktif.

Setelah arteri mencapai penyempitan 50%, hambatan aliran dimulai dan mulai meningkat.

Arteriol melakukan apa yang dilatih untuk mereka lakukan, yaitu vasodilatasi untuk menjaga kebutuhan suplai istirahat jantung.

Ketika pasien kita dengan penyempitan koroner harus menghindari serangan zombie racoon, mereka memiliki cadangan vasodilatasi yang lebih sedikit dan kemampuan yang lebih sedikit untuk meningkatkan aliran darah ke miokardium yang disuplai oleh arteri yang menyempit.

Meskipun hipoksia dan adenosin menumpuk, arteriol tidak dapat mengalami vasodilatasi lebih lanjut, dan jantung tidak menerima pasokan oksigen yang cukup untuk memenuhi kebutuhannya saat stres (peningkatan konsumsi O2).

Ini disebut iskemia miokard (atau otot jantung yang kekurangan oksigen) dan iskemia miokard terasa sakit

Gejala iskemia miokard sering digambarkan sebagai tekanan dada atau sesak disertai sesak napas dan berkeringat atau diaforesis - ini disebut ANGINA.

Ketika zombie racoon mengalihkan perhatiannya ke tempat lain dan pasien kita dapat beristirahat, detak jantung dan tekanan darahnya turun dan kontraktilitasnya kembali ke keadaan awal.

Semua ini memungkinkan kembalinya keseimbangan penawaran / permintaan dan resolusi angina nya.

 jika  memiliki pasien  dengan angina stabil [CATATAN SAMPING angina stabil disebabkan oleh penyempitan arteri koroner stabil kronis yang menyebabkan angina pada tingkat pengerahan tenaga yang dapat diprediksi dan hilang dengan istirahat atau nitrogliserin] dihubungkan ke monitor EKG saat berlari dari pada racoon, kita akan melihat depresi segmen ST, penanda "iskemia subendokard".

Lebih baik dikatakan, subendokardium lebih rentan terhadap iskemia daripada sel di segmen mid-miokard dan epikardial ventrikel kiri.

Alasan utama di balik ini adalah kenyataan bahwa subendokardium sepenuhnya bergantung diastolik, itu adalah sirkulasi terminal, dan energetika kontraktil kontraksi membutuhkan tingkat basal oksigen yang lebih tinggi.

Sifat-sifat inilah yang menghasilkan lebih sedikit cadangan vasodilatasi relatif terhadap segmen epi dan mid miokard pada pasien normal yang sehat.

Penambahan aterosklerosis dan peningkatan resistensi pada pembuluh R1 menyebabkan vasodilatasi arteriol di bagian hulu yang menghasilkan aliran yang diarahkan atau ditambah ke segmen epi dan mid miokard yang menyebabkan iskemik subendokardium.

Dengan kata lain, proses autoregulasi normal memungkinkan untuk “mencuri” ke dalam epikardium melalui endokardium.

 

KESIMPULAN

Sirkulasi koroner adalah darah yang bersirkulasi ke seluruh pembuluh koroner yang memasok oksigen ke miokardium.

Sirkulasi arteri koroner dimulai di dasar aorta dengan arteri koroner kiri dan kanan.

Arteri koroner kiri umumnya melepaskan arteri sirkumfleksa dan arteri desenden anterior kiri.

Arteri koroner kanan melepaskan arteri marjinal ventrikel kanan dan arteri turun posterior.

Vena jantung terutama terdiri dari vena jantung besar, vena jantung tengah, dan vena jantung kecil yang mengalir ke sinus koroner dan akhirnya ke atrium kanan.

Augmentasi aliran darah, sebanyak 5-6x normal, adalah mekanisme yang digunakan tubuh untuk memenuhi kebutuhan metabolisme jantung dalam kondisi fisiologis yang berbeda.

Aliran darah melalui sirkulasi koroner diatur oleh arteriol dan vasoreaktivitasnya terutama dikendalikan oleh faktor metabolik lokal seperti ketersediaan adenosin dan oksigen.

Aterosklerosis koroner mempengaruhi resistensi untuk mengalir dan membatasi cadangan vasodilatasi arteriol yang mengakibatkan ketidaksesuaian permintaan suplai dengan olahraga, yang gejalanya adalah angina.