Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cacat Septum Ventrikel - Cacat Jantung Bawaan Acyanotic

Jika Anda melihat jantung, ada atrium kanan dan kiri di atas, dan ventrikel kanan dan kiri di bawah. Masing-masing pasangan ini dipisahkan oleh dinding yang disebut septum. Cacat septum ventrikel adalah ketika dinding bawah, septum ventrikel, memiliki celah di dalamnya setelah berkembang.

 

Cacat Septum Ventrikel   - Cacat Jantung Bawaan Acyanotic

Septum terbentuk selama perkembangan sebagai punggung otot jaringan tumbuh ke atas dari puncak, atau ujung, dan kemudian bergabung dengan daerah membran yang lebih tipis yang turun dari bantal endokard. Voila: sekarang ada dua kamar terpisah. Namun, jika jaringan ini tidak melebur, maka ada celah yang tersisa di antara dua ruang; ini adalah kelainan septum ventrikel, atau VSD. Sebagian besar kasus disebabkan oleh kerusakan pada bagian membran septum.

 

Di antara bayi, VSD sebenarnya adalah cacat bawaan yang paling umum secara keseluruhan. Namun, 30 hingga 50% dari VSD dapat menutup secara spontan selama masa kanak-kanak, yang membuat cacat ventrikel kurang umum di antara orang dewasa. VSD dikaitkan dengan sindrom alkohol janin dan sindrom Down, dan sering dikaitkan dengan kelainan bentuk jantung lainnya.

 

Baiklah, jadi mari kita lihat apa yang terjadi dengan aliran darah, sekarang ada celah di antara kedua ventrikel. Kami akan beralih ke gambar jantung super-duper yang disederhanakan ini, hanya karena lebih mudah untuk menunjukkan apa yang terjadi dengan aliran darah. Jadi, darah terdeoksigenasi keluar dari tubuh ke atrium kanan, dan kemudian mengalir ke ventrikel kanan; di sini, sekarang dapat dipompa keluar ke paru-paru seperti biasa, atau meletus ke ventrikel kiri. Karena tekanan di sisi kiri jantung sebenarnya lebih tinggi daripada di kanan, dan karena darah suka mengalir dari tekanan tinggi ke tekanan rendah, sebenarnya dia lebih suka terus masuk ke paru-paru. Ketika darah beroksigen kembali dari paru-paru dan memasuki atrium kiri, dan kemudian ventrikel kiri, lagi-lagi ada dua pilihan: dapat dipompa keluar ke tubuh, atau dialirkan ke ventrikel kanan melalui celah. Karena sekarang darah berada di ventrikel kiri, yang memiliki tekanan lebih tinggi, sebagian darah mengalir ke ventrikel kanan yang bertekanan lebih rendah; jadi, sekarang ada pintasan kiri-ke-kanan yang melaluinya darah beroksigen melakukan perjalanan ekstra ke paru-paru.

 

Karena ada lebih banyak darah beroksigen di sini, pasien akan mengalami peningkatan saturasi oksigen di ventrikel kanan dan arteri pulmonalis. Juga, darah yang mengalir melalui VSD dapat didengar sebagai murmur holosistolik di batas sternum kiri bawah.

 

Jika VSD kecil, mungkin asimtomatik. Namun, seiring dengan meningkatnya ukuran VSD, gejala cenderung menjadi lebih parah dan muncul di awal kehidupan. Gejala seperti apa? Nah, saat darah dialirkan ke sisi kanan, volume darah meningkat di sisi kanan, yang dapat menyebabkan pasien mengalami hipertensi pulmonal, atau tekanan yang lebih tinggi di sisi paru. Jika tekanan meningkat ke titik di mana sisi kanan lebih banyak daripada sisi kiri, maka arah aliran darah melalui VSD dapat beralih dari kiri ke kanan ke kanan ke kiri; kondisi ini dikenal sebagai sindrom Eisenmenger. Sekarang, darah terdeoksigenasi keluar ke sirkulasi sistemik, dan dipompa ke seluruh tubuh melalui aorta. Ini pada dasarnya berarti bahwa lebih sedikit oksigen yang dikirim ke jaringan, yang tentunya tidak baik. Pasien bisa datang dengan sianosis; Khususnya, bisa muncul sebagai kulit kebiruan di area tertentu, seperti di sekitar bibir atau ujung jari.

 

Karena keparahan komplikasi ini terkait dengan defek yang lebih besar, penutupan VSD dengan pembedahan mungkin diperlukan.

 

KESIMPULAN

Cacat septum ventrikel, atau VSD, adalah kelainan bawaan di mana dinding yang memisahkan ventrikel kanan dan kiri tidak menyatu dengan baik selama perkembangan janin, dan meninggalkan celah. Jika VSD tidak menutup secara spontan selama masa kanak-kanak, ini dapat mengakibatkan pirau kiri-ke-kanan pada awalnya, yang seiring waktu dapat berubah menjadi pirau kanan-ke-kiri. Saklar ini dikenal sebagai sindrom Eisenmenger. Penanganan berupa penutupan defek secara bedah.