Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Patent Ductus Arteriosus - Cacat Jantung Bawaan Acyanotic

Konten [Tampil]

Paten - bukan dalam arti paten untuk suatu penemuan - mengacu pada beberapa pembukaan. Patent ductus arteriosus, atau disingkat PDA, mengacu pada pembuluh darah, duktus arteriosus, yang menghubungkan arteri pulmonalis ke aorta selama perkembangan janin. Duktus arteriosus berada tepat di lengkung aorta tempat pembuluh darah bercabang ke otak dan ekstremitas atas. Baiklah, untuk membantu memvisualisasikan ini, mari kita lihat versi jantung yang sangat disederhanakan untuk menunjukkan hubungan antara aorta, cabang, arteri pulmonalis, dan duktus arteriosus. Kami masih akan menyimpan jantung yang lebih anatomis untuk referensi. Jadi, duktus arteriosus biasanya menutup setelah lahir karena dindingnya runtuh; pembuluh ini menjadi ligamen, ligamentum arteriosum. Jika tetap terbuka setelah lahir, kami menyebutnya patent ductus arteriosus karena masih mengalirkan darah; dengan kata lain, masih paten.

 

Patent Ductus Arteriosus - Cacat Jantung Bawaan Acyanotic

Sekarang, dalam perkembangannya, janin belum menggunakan paru-paru; sebaliknya, ia bergantung pada darah beroksigen dari plasenta, yang masuk ke atrium kanan. Sebagian besar darah itu sebenarnya mengalir melalui foramen ovale, sebuah lubang di antara atrium. Darah yang tidak berhasil melewati foramen ovale dipompa keluar dari ventrikel kanan ke arteri pulmonalis, di mana sebagian besar dikirim melalui duktus arteriosus ke aorta, bukan ke paru-paru. Ingat, janin belum menggunakan paru-parunya.

 

Selama perkembangan janin, duktus arteriosus tetap terbuka dengan vasodilator prostaglandin E2 tingkat tinggi, yang dibuat oleh plasenta dan duktus arteriosus. Saat lahir, banyak hal berubah. Pertama, kadar oksigen dalam darah naik secara dramatis dan paru-paru menjadi sumber utama darah beroksigen. Segera setelah lahir, foramen ovale menutup dan kadar prostaglandin E2 turun, menyebabkan duktus arteriosus menutup. Paru-paru juga mulai melepaskan peptida kecil yang disebut bradikinin, yang menyempitkan dinding otot polos duktus arteriosus dan membantu prosesnya. Dalam hari pertama, duktus arteriosus biasanya mulai menutup; dalam tiga minggu, itu benar-benar tertutup dan berubah menjadi ligamentum arteriosum. Jika duktus arteriosus tidak menutup, maka bayi akan menderita duktus arteriosus paten. Kondisi ini menyebabkan sekitar 10% dari semua kelainan jantung bawaan, yang sebagian besar, sekitar 90%, merupakan kelainan jantung yang terisolasi, yang berarti tidak ada cacat bawaan tambahan. Di sisi lain, PDA dapat dikaitkan dengan masalah bawaan lainnya, seperti sindrom rubella bawaan, yang terjadi saat ibu tertular virus rubella selama kehamilannya.

 

Baiklah, jadi sekarang duktus arteriosus ini masih terbuka, dan pasien masih menggunakan paru-parunya; apa yang terjadi sekarang? Nah, saat darah masuk ke atrium kanan, dan kemudian menuju ke ventrikel kanan, ia mendekati duktus arteriosus dan memiliki dua pilihan: terus menuruni arteri pulmonalis, atau mengubah rute ke sistem tekanan yang lebih tinggi di aorta. Karena darah suka berpindah dari tekanan tinggi ke tekanan rendah, dan ada tekanan lebih tinggi di aorta, sebenarnya itu terus berlanjut ke paru-paru. Selanjutnya, darah yang baru beroksigen masuk ke atrium kiri dan ventrikel kiri; sekarang, lagi-lagi ada pilihan, tapi kali ini sudah dalam sistem tekanan yang lebih tinggi, dan sekarang sebagian dialihkan kembali ke tekanan yang lebih rendah di arteri pulmonalis. Pada titik ini, pirau dari kiri ke kanan, sehingga darah beroksigen mengalir kembali dan melakukan perjalanan kedua yang tidak perlu ke paru-paru. Yang tidak kami miliki adalah darah terdeoksigenasi keluar ke sirkulasi sistemik, yang akan menyebabkan bayi tampak sianotik; oleh karena itu, kami menyebutnya sianotik, yang artinya “bukan biru”.

 

Biasanya, situasi ini tidak bergejala, dan pasien dapat mengalami apa yang dikenal sebagai murmur “seperti mesin” holosistolik dari darah yang bergerak dari aorta ke arteri pulmonalis.

 

Namun, di kemudian hari, pasien mungkin mengalami hipertensi paru akibat peningkatan volume darah paru selama bertahun-tahun, atau tekanan yang lebih tinggi di sisi paru.

 

Jika ini terjadi, tekanan pada akhirnya akan meningkat ke titik di mana tekanan sisi kanan lebih besar daripada tekanan sisi kiri, dan dengan demikian aliran darah melalui PDA dapat dibalik. Ketika ini berubah dari pirau kiri ke kanan menjadi pirau kanan ke kiri, ini disebut sebagai sindrom Eisenmenger. Sekarang, Anda memiliki darah terdeoksigenasi yang mengalir ke aorta dan umumnya menuju ke ekstremitas bawah, karena ekstremitas atas dan kepala biasanya memiliki cabang arteri di hulu dari PDA. Hal ini menyebabkan sianosis di ekstremitas bawah, yang merupakan perubahan warna biru atau ungu pada kulit akibat pencampuran darah terdeoksigenasi dengan darah beroksigen. Situasi ini kadang-kadang disebut sianosis diferensial karena hanya sianosis tubuh bagian bawah.

 

Patent ductus arteriosus sebenarnya bisa diobati sejak dini. Ingat bagaimana prostaglandin E2 menjaga duktus arteriosus tetap terbuka selama perkembangan janin? Nah, obat indometasin dapat digunakan untuk menutup PDA karena merupakan jenis obat antiinflamasi non steroid, atau NSAID, yang menghambat prostaglandin E2. Dalam beberapa kasus, PDA juga dapat ditutup dengan ligasi bedah.

 

KESIMPULAN

Ketika duktus arteriosus gagal menutup setelah lahir, ini disebut patent ductus arteriosus, atau PDA. PDA memungkinkan beberapa darah beroksigen untuk kembali ke paru-paru tetapi tidak memungkinkan darah terdeoksigenasi ke dalam sirkulasi sistemik, yang berarti itu sianotik. Awalnya PDA menyebabkan pirau kiri-ke-kanan, mengakibatkan hipertensi pulmonal. Seiring waktu, ketika tekanan arteri pulmonalis meningkat, ini diubah menjadi pirau kanan-ke-kiri. Sakelar pada pintasan ini dikenal sebagai sindrom Eisenmenger. PDA dapat diobati dengan obat indometasin, atau dengan ligasi bedah.