Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penatalaksanaan Bayi Baru Lahir Normal - Praktik Klinis Clerkship

Penatalaksanaan bayi baru lahir, terutama pada 'menit emas' pertama setelah kelahiran, sangat penting untuk memastikan keberhasilan transisi dari kehidupan intrauterin ke kehidupan ekstrauterin.

 

Penatalaksanaan Bayi Baru Lahir Normal - Praktik Klinis Clerkship

Ini terdiri dari serangkaian langkah, seperti skor Apgar, yang dilakukan pada waktu tertentu untuk mendeteksi masalah yang mungkin dialami bayi baru lahir, dan untuk memberikan resusitasi yang efektif. Timeline ruang bersalin dapat kita bagi menjadi 5 bagian.

 

Oke, bagian pertama mencakup apa yang terjadi sebelum pengiriman. Ini termasuk memastikan peralatan yang tepat untuk resusitasi ada di dekatnya; mengetahui bagaimana bayi akan dilahirkan dan usia kehamilannya; dan jika ibu menjalani perawatan prenatal secara teratur.

 

Langkah selanjutnya adalah menilai faktor risiko yang mungkin mengantisipasi resusitasi, untuk memungkinkan tim yang ahli dalam resusitasi neonatal hadir selama persalinan.

 

Faktor risiko ibu termasuk usia di bawah 20 atau lebih dari 35 tahun; diabetes mellitus atau hipertensi; gangguan penggunaan zat; dan riwayat lahir mati, kematian janin, atau kematian neonatal dini sebelumnya.

 

Faktor risiko janin termasuk prematuritas atau usia kehamilan di bawah 37 minggu; postmaturity atau usia kehamilan di atas 42 minggu; anomali kongenital seperti gastroschisis dan omfalokel; hambatan pertumbuhan intrauterin; atau komplikasi kehamilan seperti infeksi rahim.

 

Bagian kedua terdiri dari 30 detik pertama kehidupan. Setelah bayi dilahirkan, waktu kelahirannya dicatat. Selanjutnya, beberapa langkah awal dilakukan untuk memastikan transisi yang lancar dan mungkin untuk merangsang bayi baru lahir agar mulai bernapas jika tidak keluar.

 

Pertama, bayi yang baru lahir dikeringkan dengan handuk.

 

Kedua, bayi baru lahir harus tetap hangat dengan mengatur suhu di ruang bersalin pada 26 ° C dan dengan menggunakan selimut atau tempat tidur yang lebih hangat. Bayi prematur dengan usia kehamilan kurang dari 28 minggu sebaiknya dibungkus dengan plastik tanpa dikeringkan terlebih dahulu. Langkah ini penting karena hipotermia berkontribusi pada hipoglikemia, asidosis, dan bahkan kematian.

 

Ketiga, hidung dan mulut dibersihkan dari sekresi dengan bulb syringe atau kateter isap. Ini tidak dilakukan secara rutin; ini hanya dilakukan jika bayi tidak segera bernapas setelah lahir.

 

Sekarang, langkah awal biasanya memberikan stimulasi yang cukup pada kebanyakan bayi baru lahir. Tetapi jika pernapasan tidak dimulai secara spontan saat lahir, menampar atau menjentikkan telapak kaki sebentar, dan menggosok punggung bayi mungkin memberikan dorongan untuk menarik napas dalam-dalam yang pertama.

 

Selanjutnya, bagian ketiga berlangsung dalam satu menit setelah lahir dan mencakup penilaian ruang persalinan cepat dari keadaan klinis neonatus, dan jika diperlukan, resusitasi.

 

Penilaian ruang persalinan cepat terdiri dari tiga pertanyaan: Apakah usia kehamilan bayi lebih dari 35 minggu? Apakah otot bayi Anda bagus? Dan apakah bayinya bernapas atau menangis? Jika jawabannya ya untuk ketiga pertanyaan tersebut, maka tidak perlu dilakukan resusitasi dan bayi dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.

 

Jika jawabannya tidak untuk semua pertanyaan tersebut, diperlukan evaluasi dan intervensi lebih lanjut. Ini dimulai dengan penilaian upaya pernapasan, warna, dan detak jantung bayi.

 

Denyut jantung ditentukan dengan auskultasi prekordium dan oksimetri nadi.

 

Selain itu, pemantauan EKG dapat digunakan secara selektif untuk kelahiran berisiko tinggi di mana kemungkinan resusitasi tinggi.

 

Jadi jika setelah evaluasi lebih lanjut bayi mengalami apnea atau terengah-engah dan memiliki denyut jantung di bawah 100 denyut per menit, ventilasi tekanan positif dengan masker dimulai, biasanya dengan kecepatan 40 hingga 60 napas per menit.

 

Saat memulai ventilasi, bayi harus diposisikan di tempat tidur yang lebih hangat berseri dengan leher dalam posisi netral hingga sedikit diperpanjang. Tekanan harus diatur pada 30 hingga 40 sentimeter air untuk bayi cukup bulan atau 20 hingga 25 sentimeter air pada bayi prematur. Selain itu, bayi cukup bulan merespons resusitasi dengan lebih baik ketika udara kamar digunakan sebagai gas ventilasi awal, yang memiliki sekitar 21 persen oksigen. Tetapi, jika denyut jantung kurang dari 60 denyut per menit dan diindikasikan adanya kompresi dada, disarankan 100% oksigen.

 

Mengenai saturasi oksigen darah target setelah lahir, itu harus meningkat dengan 10% per menit dari dasar 60 menjadi 65% satu menit setelah lahir menjadi 85% sampai 95% selama 10 sampai 15 menit pertama kehidupan.

 

Selanjutnya, pemantauan oksimetri nadi juga diperlukan untuk menilai detak jantung dan saturasi oksigen selama resusitasi. Selain itu, pemantauan elektrokardiografi mungkin juga direkomendasikan dalam resusitasi yang rumit. Denyut jantung kemudian dinilai kembali setelah 15 detik.

 

Jika setelah 15 detik detak jantung tidak meningkat dan tetap di bawah 100, ventilasi perlu diperbaiki: posisi kepala yang benar perlu diperiksa; mulut dan hidung perlu disedot untuk kemungkinan sisa mekonium; mulut terbuka dan rahang miring ke depan; dan tekanan mungkin perlu ditingkatkan dengan penambahan 5 hingga 10 sentimeter air hingga maksimum 40. Jika ini tidak membantu, intubasi endotrakeal atau masker laring dapat dipertimbangkan.

 

Cara lainnya, jika detak jantung meningkat setelah 15 detik, ventilasi tekanan positif dilanjutkan dan detak jantung dinilai kembali setelah 15 detik. Jika setelah 15 detik telah meningkat menjadi 100 denyut per menit atau lebih, dan pernapasan efektif spontan telah dimulai, ventilasi tekanan positif dihentikan, oksigen yang mengalir bebas dapat diberikan, dan bayi dapat melanjutkan ke langkah berikutnya. Jika detak jantung tetap di bawah 100 detak per menit, lakukan langkah perbaikan ventilasi.

 

Ok, jadi jika detak jantung di bawah 60 denyut per menit setelah berbicara tentang langkah-langkah perbaikan ventilasi, lakukan intubasi pada bayi atau pasang masker laring jalan napas jika ini belum dilakukan. Selanjutnya, mulai kompresi dada dan kaji kembali bahwa ventilasi tekanan positif yang memadai sedang diberikan.

 

Kompresi dada dilakukan dengan menekan dengan dua jari di sepertiga bagian bawah tulang dada. Tulang dada harus dikompresi sekitar 2-3 cm pada bayi cukup bulan dengan kecepatan sekitar 2 kompresi per detik, dan paru-paru harus diisi kembali dengan oksigen setelah setiap 3 kompresi.

 

Jika detak jantung meningkat, ikuti pedoman detak jantung yang Anda lihat di monitor. Jika detak jantung tetap di bawah 60 detak per menit, dapatkan akses vaskular, biasanya dengan memasukkan kateter vena umbilikalis, dan berikan epinefrin intravena dengan dosis 0,01 hingga 0,03 miligram per kilogram.

 

Jika detak jantung meningkat, ikuti pedoman detak jantung yang Anda lihat di monitor. Jika denyut jantung terus-menerus di bawah 60 denyut per menit, epinefrin dapat diulang setiap tiga hingga lima menit dan hipovolemia atau pneumotoraks dapat dianggap sebagai penyebabnya.

 

Upaya resusitasi dapat dihentikan setelah 10 menit resusitasi efektif termasuk intubasi dan penggunaan epinefrin, jika selama ini tidak ada detak jantung atau upaya pernapasan.

 

Jika resusitasi berhasil, infus glukosa intravena harus dimulai segera setelahnya untuk menghindari hipoglikemia dan kemudian bayi baru lahir dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.

 

Sebagai alternatif, jika pada penilaian lebih lanjut, individu menunjukkan kesulitan bernapas atau sianosis persisten dan denyut jantung di atas 100 denyut per menit, jalan napas harus diposisikan dengan benar dan dibersihkan; saturasi oksigen harus diamati menggunakan oksimetri nadi, dan oksigen tambahan harus disediakan sampai target usia terpenuhi. Bayi ini kemudian dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.

 

Sekarang, mari kita bahas secara singkat tentang beberapa penyebab gangguan pernapasan yang lebih umum pada bayi baru lahir. Gangguan pernapasan biasanya muncul sebagai takipnea - atau laju pernapasan lebih dari 60 napas per menit; nasal flaring, grunting - yang merupakan ekspirasi lama terhadap glotis tertutup; retraksi dada - baik suprasternal, interkostal atau subkostal; dan sianosis jika hipoksia parah.

 

Jadi pertama, takipnea transien pada bayi baru lahir sejauh ini merupakan penyebab paling umum dari gangguan pernapasan pada bayi cukup bulan. Ini adalah kelainan paru parenkim yang ditandai dengan edema paru akibat resorpsi tertunda dan pembersihan cairan alveolar janin.

 

Secara khas, onsetnya saat lahir atau dalam 2 jam pertama kehidupan dan berlangsung selama 12 hingga 24 jam, tetapi tanda-tandanya dapat bertahan selama 72 jam pada kasus yang parah.

 

Diagnosisnya klinis. Radiografi dada yang mendeteksi peningkatan volume paru dengan diafragma datar, kardiomegali ringan, dan tanda vaskular yang menonjol dalam pola semburan sinar matahari yang berasal dari hilus mendukung diagnosis. Pengukuran gas darah arteri biasanya menunjukkan hipoksemia ringan sampai sedang dan hiperkapnia ringan, yang mengakibatkan asidosis pernapasan. Hitung darah lengkap dan diferensial normal.

 

Sekarang, karena ini adalah kondisi yang jinak dan membatasi diri, manajemen mendukung. Ini sebagian besar terdiri dari pemberian oksigen tambahan dengan tudung atau kanula hidung untuk menjaga saturasi oksigen di atas 90 persen. Kasus yang parah mungkin memerlukan pembatasan cairan.

 

Dan kedua, sindrom gangguan pernapasan disebabkan oleh kekurangan surfaktan, campuran fosfolipid yang mengurangi tegangan permukaan alveolar untuk menjaga alveoli tetap menggembung dan menjaga stabilitas alveolar.

 

Jadi kekurangan surfaktan mencegah bayi menghasilkan peningkatan tekanan inspirasi yang diperlukan untuk mengembangkan unit alveolar, yang mengakibatkan perkembangan atelektasis yang progresif dan difus.

 

Diagnosis didasarkan pada gambaran klinis bayi prematur dengan onset gagal napas progresif segera setelah lahir, dalam hubungannya dengan gambaran radiografi dada yang khas.

 

Radiografi dada biasanya menunjukkan volume paru yang rendah dan gambaran klasik kaca tanah retikulogranular difus dengan air bronkogram yang dihasilkan dari atelektasis alveolar yang kontras dengan saluran udara aerasi. Gas darah arteri biasanya menunjukkan hipoksemia dan hiperkapnia.

 

Sindrom gangguan pernapasan juga perlu dibedakan dari takipnea transien pada bayi baru lahir.

 

Sekarang, sindrom gangguan pernapasan terlihat lebih sering pada bayi prematur, tidak seperti takipnea transien pada bayi baru lahir, yang terlihat pada bayi yang lebih dewasa. Mereka juga cenderung mengalami gangguan pernapasan yang lebih parah yang tidak membaik dengan cepat, tidak seperti penderita takipnea transien pada bayi baru lahir.

 

Berkenaan dengan pengobatan, terapi kortikosteroid antenatal harus diberikan kepada semua orang hamil pada usia kehamilan 23 sampai 34 minggu yang berisiko tinggi melahirkan prematur untuk mencegah atau menurunkan keparahan sindrom gangguan pernapasan neonatal.

 

Pada bayi baru lahir tanpa gagal napas, tekanan saluran napas positif terus menerus melalui hidung adalah intervensi awal yang lebih disukai. Jika gagal dan timbul apnea, bayi memerlukan intubasi endotrakeal dan terapi surfaktan intratrakeal dengan poractant alfa, calfactant, atau beractan.

 

Sekarang, bagian empat dimulai satu menit setelah lahir atau setelah resusitasi berakhir. Saat itulah skor Apgar dihitung pada 1 dan 5 menit setelah lahir. Ini dilakukan untuk menentukan dengan cepat apakah bayi baru lahir membutuhkan perawatan medis segera dan bukan untuk memandu resusitasi, meskipun ini mungkin merupakan ukuran yang berguna dari status keseluruhan bayi baru lahir dan respons terhadap resusitasi.

 

Skor Apgar terdiri dari lima parameter dan setiap parameter diberi nilai 0, 1, atau 2 dengan total 10 kemungkinan poin.

 

Ok jadi A untuk penampilan atau warna kulit bayi yang baru lahir. Jika kulit seluruhnya biru atau pucat, skornya 0; jika berwarna biru hanya pada ekstremitas tetapi bagian tubuh lainnya berwarna merah muda, skornya adalah 1; dan jika tidak ada tanda sianosis, skornya adalah 2.

 

P untuk denyut nadi atau detak jantung. Jika tidak ada detak jantung, skornya 0; jika detak jantung kurang dari 100 detak per menit, skornya adalah 1; dan jika lebih dari 100 denyut per menit, skornya adalah 2.

 

G untuk meringis, artinya bayi dicubit untuk melihat apakah ada reaksi. Jika tidak ada respons terhadap rangsangan, skornya 0; jika ada seringai saat isap atau stimulasi agresif, itu adalah 1; dan jika bayi baru lahir menangis karena rangsangan, 2 poin diberikan.

 

A lainnya berarti aktivitas, yang berarti tonus otot bayi harus dinilai. Jika tidak ada pergerakan, skornya 0; jika ada sedikit fleksi pada lengan dan tungkai, diberikan 1 poin; dan jika lengan dan kaki yang tertekuk menahan ekstensi, nilainya adalah 2.

 

Terakhir, R untuk respirasi jadi jika bayi baru lahir tidak bernapas, skornya 0; jika pernapasan lemah atau tidak teratur, 1 poin diberikan, dan jika pernapasan normal, dua poin diberikan.

 

Skor 7 ke atas umumnya normal; 4 sampai 6, cukup rendah; dan 3 dan di bawahnya umumnya dianggap sangat rendah.

 

Jika skor kurang dari 7 dalam 5 menit, dapat diulang dengan interval 5 menit hingga sekitar 20 menit atau hingga skor lebih dari 7. Jika tetap rendah, penyelidikan lebih lanjut diperlukan.

 

Jika skor Apgar 1 menit normal atau jika meningkat dengan penilaian ulang lebih lanjut, bayi harus diberikan kepada ibunya dan ditempatkan dari kulit ke kulit untuk meningkatkan ikatan bayi-ibu dan mulai menyusui. Bayi tersebut kemudian dapat dirawat di ruang perawatan bayi baru lahir atau tingkat perawatan neonatal 1. Mereka dengan usia kehamilan di bawah 35 minggu memerlukan tingkat perawatan yang lebih tinggi, biasanya tingkat perawatan neonatal 2 atau 3.

 

Dan terakhir, bagian lima adalah saat pemeriksaan fisik singkat dilakukan untuk memeriksa tanda-tanda penyakit. Ini bisa dimulai di ruang bersalin, tetapi pemeriksaan yang lebih rinci, pemeriksaan rutin bayi baru lahir, akan dilakukan nanti di kamar bayi, tetapi dalam waktu 24 jam setelah lahir.

 

Pemeriksaan harus dilakukan secara sistematis, dan meskipun urutan pastinya tidak penting, tetapi harus dimulai dengan mengamati penampilan umum bayi dan ukuran tubuh, diikuti dengan auskultasi paru-paru dan jantung saat bayi berbaring dengan tenang, dan dengan a pemeriksaan kepala sampai ujung kaki.

 

Pertama, penampilan umum bayi dinilai untuk mencari tanda-tanda gangguan pernapasan, sianosis, atau tanda-tanda penyakit bawaan seperti bibir sumbing, di antara banyak lainnya.

 

Pengukuran dasar meliputi pengukuran panjang, berat, dan lingkar kepala bayi baru lahir yang diplot pada kurva pertumbuhan standar untuk menentukan persentil menurut usia kehamilannya dan menilai pertumbuhan intrauterin. Tanda-tanda vital harus dicatat setiap 30 hingga 60 menit selama empat hingga enam jam pertama kehidupan dan kemudian setiap 8 hingga 12 jam kemudian.

 

Selanjutnya, suara jantung diperiksa untuk menyingkirkan dextrocardia dan kemungkinan kelainan jantung bawaan.

 

Sekarang, patent ductus arteriosus dapat menyebabkan murmur dalam 24 jam pertama, jadi pemeriksaan jantung setiap hari diperlukan untuk memastikan hilangnya murmur ini, biasanya dalam 3 hari.

 

Irama jantung harus teratur dan detak jantung di atas 100 denyut per menit.

 

Denyut femoralis diperiksa dan dibandingkan dengan denyut brakialis. Nadi femoralis yang lemah atau tertunda menunjukkan koarktasio aorta atau obstruksi saluran keluar ventrikel kiri lainnya.

 

Sistem pernapasan dievaluasi dengan menghitung pernapasan selama satu menit penuh karena pernapasan pada neonatus tidak teratur; kecepatan normalnya adalah 40 hingga 60 napas per menit.

 

Dinding dada harus diperiksa kesimetrisannya, dan suara paru-paru harus sama secara keseluruhan.

 

Selanjutnya, pemeriksaan seluruh tubuh dimulai dengan bagian kepala, yang diperiksa untuk melihat apakah ada memar atau bengkak setelah melahirkan.

 

Fontanel diukur untuk mendeteksi kemungkinan masalah seperti fontanel anterior besar yang merupakan tanda hipotiroidisme.

 

Ukuran dan bentuk kepala bayi juga diperiksa untuk mendeteksi hidrosefalus bawaan.

 

Oke, maka mata harus diperiksa untuk refleks merah; ketiadaannya dapat mengindikasikan glaukoma, katarak, atau retinoblastoma.

 

Pemeriksaan mata juga dapat mendeteksi perdarahan subkonjungtiva yang umum terjadi setelah melahirkan.

 

Oke, jadi selanjutnya peti diperiksa untuk ukuran, kesimetrisan, dan strukturnya. Dada kecil atau cacat dapat terjadi akibat hipoplasia paru atau gangguan neuromuskuler.

 

Asimetri dada biasanya disebabkan oleh tidak adanya otot pektoralis atau dari massa atau abses.

 

Selain itu, pectus excavatum, atau corong dada, dan pectus carinatum, atau dada merpati, dapat terjadi sebagai temuan tersendiri.

 

Sekarang, perut harus bulat dan simetris. Distensi abnormal dan dapat mengindikasikan kondisi seperti obstruksi usus, organomegali, atau asites.

 

Perut mungkin berbentuk skafoid atau perahu dengan adanya hernia diafragma.

 

Tali pusat harus diperiksa untuk penampilan umum, jumlah jeli Wharton, dan pembuluh pusar.

 

Selanjutnya, mengenai genitalia, pada pria, penis harus diperiksa untuk hipospadia atau epispadias - baik kelainan saluran kemih dan skrotum diperiksa untuk melihat apakah testis telah turun. Pembengkakan skrotum bisa menandakan hidrokel, hernia inguinalis, atau, lebih jarang, torsio testis.

 

Pada wanita cukup bulan, labia harus menonjol. Sekresi mukoid vagina dan serosanguineous normal.

 

Alat kelamin yang ambigu jarang terjadi tetapi dapat berupa patologi seperti hiperplasia adrenal kongenital, sindrom Klinefelter, atau sindrom Turner.

 

Anus diperiksa lokasi dan patensinya. Anus imperforata tidak selalu langsung terlihat, dan tidak dapat dianggap paten sampai bayi baru lahir melewati mekonium, biasanya pada usia 48 jam.

 

Selanjutnya, ekstremitas diperiksa untuk kelainan bentuk, anggota tubuh yang tidak lengkap atau hilang, kontraktur, atau patah tulang yang mungkin terjadi selama persalinan.

 

Skrining untuk hip dysplasia dengan manuver Barlow dan Ortolani juga diperlukan, dan tulang belakang diinspeksi untuk tanda-tanda spina bifida.

 

Terakhir, pemeriksaan neurologis bayi baru lahir mencakup penilaian tingkat kewaspadaan bayi, aktivitas motorik spontan, tonus, kekuatan otot, dan respons refleks primitif.

 

Selain penilaian bayi baru lahir, ada beberapa prosedur rutin yang diperlukan untuk mencegah beberapa masalah serius. Pertama, perawatan mata profilaksis dengan salep eritromisin diperlukan untuk mencegah oftalmia gonokokal neonatal.

 

Kedua, pemberian vitamin K1 secara IM ke dalam aspek anterolateral paha tengah diperlukan untuk mencegah perdarahan terkait defisiensi vitamin K.

 

Dan terakhir, vaksinasi terhadap virus Hepatitis B dianjurkan terlepas dari status antigen permukaan virus hepatitis B ibu.

 

Dalam beberapa kasus, bayi dapat diberikan perawatan tali pusat untuk mencegah infeksi dan memantau hiperbilirubinemia dan hipoglikemia.

 

KESIMPULAN

Bagian pertama mencakup apa yang terjadi sebelum persalinan: dasar-dasarnya perlu dibahas dan faktor risiko ibu dan janin perlu dinilai untuk mengantisipasi mereka yang mungkin memerlukan resusitasi.

 

Bagian dua terdiri dari 30 detik pertama kehidupan. Setelah bayi dilahirkan, waktu kelahirannya dicatat. Selanjutnya, bayi dikeringkan, dijaga agar tetap hangat, dan jalan napasnya dibersihkan jika perlu. Jika pernapasan tidak dimulai secara spontan, stimulasi lebih lanjut mungkin diperlukan dengan menampar atau menjentikkan telapak kaki sebentar dan menggosok punggung bayi.

 

Selanjutnya, bagian ketiga berlangsung dalam satu menit setelah kelahiran dan mencakup penilaian ruang persalinan cepat yang terdiri dari tiga pertanyaan. Jika jawabannya tidak untuk semua pertanyaan tersebut, diperlukan evaluasi lebih lanjut.

 

Jika bayi apneu atau terengah-engah dan memiliki denyut jantung di bawah 100 denyut per menit, ventilasi tekanan positif dengan sungkup dan pemantauan oksimetri nadi dimulai. Jika setelah 15 detik detak jantung tidak meningkat dan tetap di bawah 100, ventilasi perlu diperbaiki. Cara lainnya, jika detak jantung meningkat setelah 15 detik, ventilasi tekanan positif dilanjutkan dan detak jantung dinilai kembali setelah 15 detik. Jika setelah 15 detik telah meningkat menjadi 100 denyut per menit atau lebih dan respirasi efektif spontan telah dimulai, ventilasi tekanan positif dihentikan.

 

Jika detak jantung tetap di bawah 100 detak per menit, lakukan langkah perbaikan ventilasi. Oke, jadi jika detak jantung di bawah 60 denyut per menit setelah berbicara tentang langkah-langkah perbaikan ventilasi, lakukan intubasi pada bayi, mulai kompresi dada, dan kaji ulang ventilasi. Jika denyut jantung tetap di bawah 60 denyut per menit, berikan epinefrin intravena. Jika denyut jantung terus-menerus di bawah 60 denyut per menit, epinefrin dapat diulang setiap tiga hingga lima menit.

 

Jika tidak ada detak jantung atau upaya pernapasan selama lebih dari 10 menit, upaya resusitasi dapat dihentikan.

 

Sebagai alternatif, jika setelah penilaian lebih lanjut, individu mengalami kesulitan bernapas atau sianosis persisten dan denyut jantung di atas 100 denyut per menit, periksa posisi jalan napas; pantau saturasi oksigen dengan oksimetri nadi, dan berikan oksigen tambahan.

 

Penyebab paling umum dari gangguan pernapasan pada bayi baru lahir adalah takipnea transien pada bayi baru lahir. Diagnosisnya klinis: awitannya saat lahir atau dalam 2 jam pertama kehidupan dan berlangsung selama 12 hingga 24 jam. Radiografi dada mungkin mendukung diagnosis. Penatalaksanaan bersifat suportif, sebagian besar terdiri dari pemberian oksigen tambahan.

 

Kedua, sindrom gangguan pernapasan didiagnosis berdasarkan gambaran klinis bayi prematur dengan onset gagal napas progresif segera setelah lahir, bersama dengan gambaran radiografi dada yang khas. Mengenai pengobatan, tekanan saluran napas positif terus menerus melalui hidung adalah intervensi awal yang lebih disukai. Jika gagal dan timbul apnea, bayi memerlukan intubasi endotrakeal dan terapi surfaktan intratrakeal.

 

Bagian empat dimulai satu menit setelah lahir atau setelah resusitasi berakhir. Saat itulah skor Apgar dihitung pada 1 dan 5 menit setelah lahir.

 

Dan terakhir, bagian lima adalah saat pemeriksaan fisik singkat dilakukan untuk memeriksa tanda-tanda penyakit. Ini harus dimulai dengan mengamati penampilan umum bayi dan ukuran tubuh, diikuti dengan auskultasi paru-paru dan jantung saat bayi berbaring dengan tenang, dan dengan pemeriksaan kepala sampai kaki.

 

Selain itu, bayi juga membutuhkan perawatan mata profilaksis dengan eritromisin, vitamin K1 untuk mencegah perdarahan terkait defisiensi vitamin K, dan vaksinasi untuk virus hepatitis B.